Sejarah Prajurit Awan di Peru

0
133
views

Apa yang dapat diketahui tentang peradaban Peru pra-Inca?


befren.com – Penemuan arkeologi baru-baru ini memberi petunjuk baru tentang sejarah orang-orang Chachapoya Peru. Hingga tahun 1990-an, sebagian besar dari apa yang kita ketahui tentang budaya pra-Columbus ini – disebut sebagai Warriors of the Clouds oleh Inca – didasarkan pada cerita pihak ketiga dari penulis sejarah Spanyol. Bahkan saat ini, jigsaw Chachapoya memiliki lebih banyak celah. Namun minat dan pengetahuan tentang peradaban sebelumnya terus berkembang. Pada 2017, reruntuhan Kuélap di puncak bukit Chachapoya dilengkapi dengan kereta gantung dan dipasarkan oleh pemerintah Peru sebagai saingan utara Machu Picchu. Dua tahun kemudian, Unesco menempatkan ‘situs Chachapoyas di Lembah Utcubamba’ dalam daftar sementara Situs Warisan Dunia yang sedang dipertimbangkan untuk dinominasikan.

Mendahului Inca lebih dari enam abad, budaya Chachapoya berkembang dari sekitar 800 M di dataran tinggi utara Peru yang terpencil, area pegunungan berkerut, ngarai yang dalam dan air terjun yang tinggi di mana lereng timur Andes larut ke dalam cekungan Amazon yang lembab. Di sini masyarakat cacicazgos (kerajaan kecil) yang bersatu secara longgar berakar, bertani di ladang bertingkat dan bertindak sebagai perantara perdagangan antara Andes dan Amazon. Populasi, yang mungkin mencapai 500.000 pada puncaknya, menghasilkan kekuatan dan melahirkan etos bertarung yang tangguh. Itu berkembang dengan sedikit trauma luar sampai invasi Inca pada 1470-an.

Tanpa bahasa tertulis, banyak hal yang diketahui tentang Chachapoya berasal dari peninggalan arkeologi yang ditemukan di situs pemakaman di tebing batu kapur yang sulit diakses di hutan awan Peru. Ditandai dengan sarkofagus dengan wajah humanoid dan makam mirip pondok yang dibangun di atas permukaan batu dan dihiasi dengan gambar berwarna merah karat, makam batu atau chullpa ini, yang masih menghadap ke bawah secara mengesankan dari lereng bukit yang terisolasi, menunjukkan budaya independen yang kuat yang sangat berbeda dari tetangganya di Andes. Berbeda dengan peradaban Amerika Selatan lainnya, Chachapoya tampaknya menghindari hierarki. Metode penguburan mereka, meski rumit, tampaknya relatif egaliter dan arsitektur yang bertahan hanya menunjukkan sedikit simbol status dan kekuasaan.

Investigasi yang rumit, banyak chullpa telah dijarah, seperti yang ditemukan di sisi tebing yang menghadap ke Laguna de los Cóndores pada tahun 1996, diambil alih dan digunakan kembali oleh suku Inca. Penggalian Cóndores adalah pengubah permainan dalam penelitian arkeologi Peru, yang mengisyaratkan kecanggihan Chachapoya pada saat Inca tiba pada akhir abad ke-15. Sebuah museum khusus dibangun pada tahun 2000 di kota terdekat Leimebamba untuk menyimpan artefak. Di dalam makam, para arkeolog menemukan lebih dari 200 mumi era Inca, bersama dengan keramik sederhana, benda perak, ukiran kayu, dan tekstil unik berwarna merah. Chachapoya terkenal karena tenunnya; kain cerah mereka dengan motif binatang merupakan pakaian yang disukai suku Inca.

Laporan kolonial Spanyol menggambarkan Chachapoya sebagai berkulit putih dan berambut pirang mungkin apokrif, memicu cerita fantastis tentang asal-usul mereka tentang penjelajah mitos dari luar negeri. Penelitian arkeologi selanjutnya dari Laguna de los Cóndores dan situs lain telah menghilangkan mitos bahwa Cloud Warriors menggantikan Viking. Namun, mereka terkenal memiliki jiwa kesatria yang kuat. Menolak untuk bersujud kepada Inca yang berkembang pesat di abad ke-15, mereka bertempur dengan ganas dari benteng di puncak bukit sebelum akhirnya mereka kalah pada sekitar tahun 1475. Setelah dengan enggan menuntut perdamaian, banyak orang yang ditaklukkan dipindahkan secara paksa ke bagian yang jauh dari kerajaan Inca untuk hindari pemberontakan di masa depan. Mereka yang secara oportunistik tetap berpihak pada Spanyol ketika mereka tiba pada tahun 1530-an, tetapi penyakit Eropa dan perlakuan kasar oleh tuan baru mereka memastikan bahwa, pada awal abad ke-17, bahasa dan budaya Chachapoya telah lenyap.

Manifestasi terbesar yang masih ada dari peradaban Chachapoya terletak di reruntuhan Kuélap yang megah, sebuah situs perkotaan, politik, dan agama yang berada di ketinggian 3.000 m di atas lembah sungai Utcubamba di punggung gunung berkabut yang dipertahankan oleh tembok setinggi 20 m. Kuélap mendahului benteng Machu Picchu setidaknya 700 tahun dan menunjukkan keterampilan batu yang luar biasa seperti yang kemudian ditampilkan oleh Inca. Namun, alih-alih membangun tempat tinggal persegi panjang yang umum bagi peradaban Amerika Selatan lainnya, Chachapoya membangun struktur batu kapur melingkar yang akan ditutup dengan atap jerami berbentuk kerucut. Ciri yang sama adalah jalur belah ketupat sederhana dan patung ular yang menghiasi fasad batu, simbol yang direplikasi di setidaknya setengah lusin reruntuhan lainnya di daerah tersebut.

Diduduki sejak 500 M, Kuélap adalah puncak dari upaya kolektif dengan bekerja sama dengan kelompok orang yang berlangsung berabad-abad. Ini memberikan bukti yang jelas tentang masyarakat yang sangat berkembang dan terorganisir dengan baik yang ada di Peru utara jauh sebelum munculnya Inca. Dinding luar yang besar berisi sisa-sisa manusia dan mungkin digunakan sebagai situs pemakaman ritual. Di dalam pertahanan yang tangguh, 420 bangunan lainnya telah diidentifikasi dan dipetakan – dari tempat tinggal keluarga hingga struktur silinder terbalik yang dianggap sebagai pusat upacara kompleks.

Kuélap ditinggalkan pada akhir tahun 1500-an, kemungkinan setelah pembantaian dan kebakaran. Itu ditemukan kembali oleh seorang hakim Peru pada tahun 1843 tetapi, karena keterpencilannya dan ketenaran wisata Machu Picchu, itu tidak digali secara serius sampai akhir 1990-an. Penggalian yang sedang berlangsung di situs ini terus memunculkan pertanyaan sebanyak kesimpulan. Meskipun monumentalismenya mengesankan, pertanyaan tentang fungsi benteng sehari-hari, status spiritualnya, dan signifikansinya dalam budaya Chachapoya yang lebih luas terus membingungkan.

Situs Chachapoya lain di daerah itu sama-sama diselimuti misteri. Reruntuhan Gran Pajatén, 300 km selatan Kuélap, ditemukan oleh penduduk desa setempat pada 1960-an tetapi tetap tertutup untuk umum karena kondisinya yang rapuh. Reruntuhan yang sebelumnya tidak diketahui di La Penitenciaría de la Meseta ditemukan baru-baru ini pada tahun 2006.

Apa yang ada di tempat-tempat ini dan situs lain yang belum ditemukan sangatlah sulit dipahami. Sejarah secara tradisional ditulis oleh para pemenang dan para pemenang dalam kisah Chachapoya. Mungkin, dalam beberapa dekade mendatang, penelitian lebih lanjut akan mengisi beberapa celah tersebut. Seberapa kompak Chachapoya? Seberapa terisolasi mereka dari budaya Peru lainnya? Apakah mereka sama termasyhurnya dengan suku Inca? tunggu lanjutannya ya..

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here