Malaikat Tak Bersayap #24

0
76
views

Rendi melangkah menuju dapur dengan membawa 2 bungkus bubur kacang hijau salah satu makanan yang paling di sukai Vera , ia berharap ingin menghabiskan nya berdua saja dengan Vera.

Tapi tiba tiba langkah nya terhenti di depan pintu dapur, rupanya Rendi terpesona melihat Vera yang sedang membuat Momochi yang berwarna warni dengan aneka varian rasa untuk para tamu undangan nanti malam.

“Si Vera cantik banget sih, samperin jangan ya??” bisik Rendi ragu dan tiba tiba nyali nya menciut setelah mengingat kehidupan nya dengan Romi yang jauh berbeda bagaikan langit dan bumi

Sesaat Vera melihat Rendi yang sedang melamun dan bersandar di dekat pintu dengan menenteng sekantong plastik, tanpa berpikir panjang Vera pun menghampiri.

“Rendi…kamu lagi ngapain di sini?” sahut Vera tersenyum

“Ehh..Vera..mmhh ..nggak ngapa ngapain kok, tadi nggak sengaja aja lewat sini” sahut Rendi gelagapan

“Itu apa Ren, kayak nya aku cium wangi bubur kacang deh..”sahut Vera mengintip

“Ohh..iya…ini tadi gue di jalan ketemu si abang yang dulu sering mangkal di depan sekolah …ehh..ternyata masih jualan aja…hehe”

“Hah..serius kamu Ren? Si abang yang sering mangkal di bawah pohon depan gerbang sekolah itu?” sahut Vera tak percaya

“Iya serius Ver..penampilannya juga nggak banyak berubah ,masih sama aja kayak yang dulu..cuma agak tua aja sekarang, hehe…gokil nya si abang masih kenal aja sama gue..”

“Wahh…jadi kangen masa masa sekolah ya Ren, main bareng , nongkrong bareng, nonton bareng ,…ahhh…ngangenin deh..”

“Iya..walaupun gue sering jadi nyamuk diantara elu sama si Sandi , hehe…”

“Hehe..bisa aja kamu, sini sini ..kita makan sama sama yuk , sebentar aku siapin dulu ya..” sahut Vera sambil mencari mangkok ,Rendi hanya tersenyum mengikutinya

“Ren…nanti kapan kapan ajak aku ketemu sama si abang nya ya, hehe..” sahut Vera sambil menuangkan bubur kacang ke dalam mangkok satu persatu dan Rendi tak henti henti nya menatap Vera saat itu

“Iya..boleh, nanti kalau lu nggak sibuk kita makan bubur kacang ijo nya di tempat mangkal nya ..”

“Iya..kangen aku Ren makan bubur kacang ijo di bawah pohon depan gerbang sekolah hehe”

“Oh iya Ver ..lu udah dapet kosan belum ? Soalnya salah satu Apartemen yang gue sewain kemaren ada yang kosong , katanya yang sewa pindah ke luar kota

“Kamu bisnis properti Ren? Dari kapan?..”

“Ya….masih kecil kecilan si Ver, gue baru invest 4 Apartemen dan 1 showroom..itu juga hasil dari jual rumah ,nggak enak juga kan diem di rumah sendirian nggak ada temen ..hehe, nah Apartemen yang kosong itu kebetulan sebelahan sama salah satu Apartemen yang gue tempatin ..”

“Oh..gitu, kamu udah punya bisnis properti ngapain masih kerja di sini Ren? terus.. showroom kamu gimana?”

“Hehe..nggak tau juga sih, mungkin karna gue dari kecil bareng terus sama si Sandi ..jadi sampe sekarang masih pengen kerja bareng dia, kalau untuk showroom mah ada temen gue si bobi yang handle ..gue cuma ngecek ke sana seminggu sekali kalau lagi free”

“Ohh..gitu, yaudah nanti pulang kerja aku mau liat Apartemennya ya”

“Sip…mmhh…..Ver, by the way lu dari kapan tinggal di pondok?

“Ya..setelah beberapa hari pergi dari sini Ren”

“Ohh..yang dulu pergi tiba tiba itu ya?”

“Iya..Ren ,bunda sakit keras mangkanya aku putusin untuk pulang ke Bogor ..kasian kan nggk ada yang jagain

“Kenapa lu nggak bilang , tau gitu gue bisa anter kan..sekarang gimana kondisi bunda lu ? Udah sehat?”

“Bunda udah meninggal Ren, karena aku nggak punya uang buat bawa bunda ke rumah sakit”

“YaAllah..innalillahi wainnalillahi rojiun”

“Malam itu setelah 2 hari bunda meninggal ,aku pergi dari rumah kontrakan..niat nya sih mau ikut temen kerja ke luar kota ,tapi di tengah jalan aku di jambret ..uang, hp, baju baju aku di bawa kabur . itu lah awalnya aku ketemu sama kang Romi, dia nggak sengaja lewat liat aku lagi duduk di halte sendirian dan ngajakin aku tinggal di pondok”

“Ya Allah Ver ..gue nyesek tau nggak denger nya, andai gue slalu ada di samping lu ,mungkin nggak akan begini jadinya..gue bisa bayangin betapa sedih nya elu malam itu di Halte ”

“Nggak apa apa kok Ren, dari semua kejadian itu aku yakin pasti ada hikmah nya..coba kalau malem itu aku nggak di jambret , mungkin aku nggak akan kepikiran tinggal di pondok, hehe..”

“Ya Allah makin nggak kuat aja gue denger cerita hidup nya, andai dia mau jadi bini gue.. Gue akan bahagiain dia lahir batin” bisik nya dalam hati

“mmhh..Ren , ayah kamu udah ada kabar ??

“Belum Ver, ya…mungkin ayah masih belum inget sama gue, nanti juga kalau dia inget pasti pulang sendiri nemuin gue”

“Kamu yang sabar ya Ren, mudah mudahan suatu hari nanti kamu bisa kumpul lagi sama ayah kamu ..Aamiin..” sahut Vera tersenyum , Rendi hanya diam sambil melahap bubur kacang hijau dan tiba tiba pikirannya kembali ke masa lalu ..saat ayah ibunya sering bertengkar di depan matanya

Saat itu Rendi berusia 10 tahun saat ayahnya berhasil meraih puncak kejayaan nya malah tergoda dengan sekertaris di perusahannya.

Ayahnya selingkuh dengan sekertaris nya di saat ibunya sedang sakit keras, Rendi hanya bisa menangis melihat ibu nya di sakiti oleh ayahnya.

Saat Rendi berusia 13 tahun ayah nya menikah dengan sekertaris nya dan pergi meninggalkan mereka berdua . sampai saat ini Rendi tak mengetahui keberadaannya

Beruntung ayahnya meninggalkan rumah , mobil, tabungan,dan asuransi pendidikan untuk nya sampai kuliah .

Tapi ibunya hanya mampu menemaninya sampai dia berusia 14 tahun , saat Rendi kelas 2 smp..dan beruntung nya Rendi mempunyai Sandi yang sudah dianggapnya seperti saudara , dan hanya Sandi satu satu nya teman yang tahu betapa perihnya perjalanan hidup Rendi semenjak mereka satu sekolah dasar.

“Tululululululut…” tiba tiba hp Rendi berdering, rupanya Sandi menelpon

“Ada apa bro ,” tanya Rendi

“Lu lagi sibuk nggak Ren??”

“Kagak..ada apa emang?”

“Barusan si indah telpon ,katanya klien kita minta meeting di luar..lu bawa berkas berkas nya ya…nanti gue sms in alamatnya ,oke bro?”

“Lah, itu si bumil gimana ? Lu tinggal ? ”

“Si bumil biar pulang di jemput supir aja, ”

“Oke..deh, gue meluncur”..sahut Rendi mengakhiri pembicaraannya

“Ver..gue tinggal dulu ya, mau nemenin si Sandi meeting di luar..nanti kalau ada apa apa lu ke si Rames aja ya”

“Iya Rendi…kamu hati hati ya” sahut Vera tersenyum dan kata kata nya berhasil membuat luluh lantah hati Rendi

“Arrggghhh .. Si Vera paling bisa bikin hati gue meleleh..” bisik Rendi sambil melangkah pergi ke parkiran

***

Sore itu pukul 17:00 Sandi baru selesai meeting dan bergegas pulang untuk menjemputku di rumah

“Lu ke hotel duluan Ren…gue mau jemput bumil dulu, ntar ngambek lagi kalau nggak di jemput ,mana seharian udah treatment di salon , haha”..

“Haha….iye..iye…gue langsung ke hotel aja deh..lu hati hati ye bro..jangan ngebut kasian tuh anak bini lu di rumah..”

“Halah ..apaan sih, boro boro ngebut..macet yang ada..haha..udeh ah..bye..”

Setelah sampai di rumah , ku siapkan makan dan ku siapkan kemeja hitam dan setelan jas berwarna abu abu diatas tempat tidur.

Setelah sholat magrib kita berdua mempersiapkan diri untuk kembali ke hotel

Sandi yang terlihat tampan dengan balutan kemeja hitam dan setelan jas abu abu dengan memakai kacamata berwarna coklat terang membuatnya semakin memukau

Begitupun aku , aku yang malam itu sangat cantik dengan balutan gaun berwarna light purple tanpa lengan di hiasi manik manik di dada dan dipunggung dengan memakai stiletto heel berwarna silver

“Ya Tuhan…cantik banget istri gue…udah mirip inces beneran ini mah, walaupun inces nya mulai bengkak bengkak…,hehe..” bisik Sandi dalam hati

“iihh…Sandiiii, aku bengkak bengkak kan gara gara kamu..”

“Loh..kok gara gara aku sih yang, ”

“Yaiyalah..masak gara gara Si Rames? emang nya suami aku itu kamu atau si Rames…”

“Haha..iya..iya..deh, incesku cintaku manisku sayangku..Ini inces nya siapa sih..cantik bener…sini sini peluk dulu” sahut nya sambil memelukku

“Inces nya abang lah…”

“Inces nya abang cantik bener yah…gimana anaknya nanti, pasti nular cantiknya..Hehe..”

“Yaudah ayo ,jadi berangkat nggak? ..keburu malem nih” sahutku merengek

“Iya..ayo…”

***

Pukul 19:30 aku dan Sandi baru saja sampai dan di sambut hangat oleh para pegawai di sana,

“Selamat malam bapak dan ibu Presdir ..”

“Selamat malam semuanya , ” ucap Sandi tersenyum

“Waah..tamu undangannya banyak banget yang……di dapur keteteran nggak ya? ” sahutku sambil menarik tangan Sandi menuju dapur ,rupanya sudah ada Rendi di sana yang sedang menemani Vera menyiapkan dessert untuk para tamu undangan

“Wah..wah…ada pangeran Rendi rupanya” sahut Sandi menggoda

“Alamaak…cantik kali kau ini , sudah mirip inces sungguhan ” sahut Chef Ronald

“Waah…kak Mia cantik banget deh, jadi ngiler liat nya..”sahut Vera tersenyum

“Iya mbak…gaun nya juga cantik..secantik yang make , iya nggak beb..” sahut Ranti kepada Soni

“Kamu suka beb?? ..nanti deh kalau kita nikah pake tema princess yah, princess nya pake kebaya tapi..hehe” sahut Soni

“Ye…Sama aja bo’ong..”

“Hahahaha……” mereka tertawa serempak

“Bro…Pak Erlangga udah dateng tuh, acaranya juga mau di mulai” sahut Rames

“Oke..kalau gitu kita ke belakang dulu yang..mau sapa temen ayah , ”

“Yaudah , kita tinggal dulu ya..” sahutku sambil melangkah ke balroom belakang

Malam itu sweet seventeen party di mulai dengan sangat meriah di balroom yang bersebelahan dengan kolam renang belakang , banyak balon balon yang mengapung di atas air , ada kue raksasa yang mewah , dan balroom pun di buat cantik nan megah ..semua tamu undangan terlihat cantik dan mempesona dengan gaun andalan nya , ada yang memakai gaun cinderella, Rapunzel , Yasmine , elsa , putri duyung, snow white ,puteri aurora dan si penyihir tua ,begitupun dengan para pangerannya ,seperti pesta kerajaan saja rupanya .

Dan Tiba tiba ada seseorang yang menghampiri kita berdua

“Sandi…wah…udah lama ya nggak ketemu , terakhir ketemu pas nikahan kamu ..nambah tua aja nih..haha…” sahut pria setengah tua itu

“Haha..iyalah om..bentar lagi mau jadi ayah nih om..” sahut Sandi sambil mengusap perutku, dan aku hanya diam tersenyum

“Alhamdulilah….selamat ya…., mudah mudahan jadi anak soleh dan solehah ya..Amiin”

” Aamiin…”ucapku dan Sandi serempak

“Oh iya..mana ayah sama bunda kamu San??”..

“Nggak tau om , masih di jalan mungkin”

“Oh..ya sudah ,om tinggal dulu ya..mau sapa temen om yang lain..”

“Oke..om” sahut Sandi sambil menarik tanganku mengajakku berkeliling mengitari taman dan kolam renang dan setelah itu kita berdua ikut berdansa di balroom dengan suasana yang hangat dan romantis kita berdua pun terbawa suasana, tiba tiba ada yang menepuk bahu nya Sandi

“Kalian ini nempel terus kayak lem tikus..haha” ternyata itu ayah nya Sandi dan ibu nya baru saja tiba

“Ye…si ayah dateng dateng udah godain kita aja..”

“Hehe..si ayah mah emang gitu , semenjak kalian pindah rumah si ayah nggak ada lawan main tuh..”sahut ibunya

“Waah..ayah kangen yah sama aku,, hehe..”

“Ah..nggak biasa aja..” sahut ayah nya gelagapan

“Bener nih nggak kangen??” sahut Sandi menggodanya

“Liat nih ya, nanti cucu ayah kalau udah lahir bakal ayah ajak ngantor tiap hari..”

“Lah..masak ngantor bawa bocah, mau kerja apa momong ..haha”

“Biarin…dari pada bawa bawa kamu ,kan lebih aneh..udah nggak lucu , udah nggak bisa di apa apain..apalagi si berlian jarang banget pulang , makin kesepian aja kita ya bun” ucap ayah nya sambil memeluk bahu ibunya

Tiba tiba saja aku teringat ibu dan ayahku di Bandung, karena sudah lama sekali aku tidak bertemu dengan mereka ..

Malam itu pesta nya berjalan dengan lancar dan meriah, rangkaian demi rangkaian acara telah di lewati dengan sempurna , sesempurna putri cantik yang berulang tahun malam itu dan tak terasa tiba di penghujung acara.. semua tamu mulai berlalu satu persatu, begitupun kedua mertuaku.

Malam itu jam menunjukkan pukul 23:00 , aku dan Sandi berpamitan pulang pada teman teman di dapur

“Kita duluan yah..”ucapku kepada semua temanku di sana

“Iya mbak..hati hati…”

“Ehh..ada yang butuh tumpangan gue kagak?” sahut Rames

“Kagak..udah lu balik sono..”sahut Rendi mengejek

“Ye..yaudah..gue balik..bye…”

“Haha…ngambek dia Ren,…lu sendiri kagak balik lu?? ..” sahut Sandi

“ya balik lah….ini gue lagi nungguin si Vera, katanya sih lagi ganti baju di loker”

“Whaaattt…lu balik bareng dia?? ”

“Iya , Apartemen sebelah gue kosong kemaren, yang sewa pindah keluar kota..nah si Vera sekarang mau liat , ya mudah mudahan aja dia suka ..”

“Wah..itu berarti lu bakal bareng terus sama dia tiap hari bro… Wah..gokil lu emang top dah”.. sahut Sandi

“Cieee..yang bakal barengan terus tiap hari..hehe” sahutku menggoda

“Sssttt…jangan kenceng kenceng…ntar dia denger malu gue..”

“Haha..Rendi..Rendi..udeh ah, gue balik duluan ya..udah malem kasian nih bumil , kecapean abis dansa sama gue tadi ,”

“ih..Sandiiii..” sahutku malu dan ku cubit pinggang nya

“Haha..yaudah gih balik sono..hati hati ye”

“Haha..yo’i….bye”

***

Malam itu Rendi mengajak Vera untuk melihat Apartemen nya dan rupanya Vera juga menyukainya

“Wah…Apartemen nya bagus Ren, bersih ..mewah lagi, pasti pas kamu beli apartemen ini mahal banget ya..?”

“Ya..lumayan, hehe..ya udah kalau kamu suka ,eh…maksudnya kalau lu suka ..lu langsung tempatin aja sekarang, soalnya udah malem juga kan kalau harus balik ke hotel.. “Sahut Rendi grogi..

“Hehe…Iya..Ren, ”

“Yaudah istirahat gih, ”

“Iya..Ren.., aku masuk ya..”sahut Vera sambil membuka pintu

“Ehh..Ver…besok kan nggak ada event tuh..kalau elu nggak keberatan kita ambil cuti besok, gue mau ajak lu ke Bandung , mau nengokin anak anak panti..udah lama juga nggak ke sana , tapi sebelum itu kita ke si abang dulu ..kita makan bubur kacang ijo di bawah pohon di depan sekolah, hehe..mau nggak?”

“Wah..mau ..mau…” sahut Vera kegirangan , entah senang akan pergi seharian bersama Rendi atau senang akan bertemu si abang bubur kacang hijau..?? Dan sepertinya Vera lupa akan statusnya yang sudah bertunangan dengan Romi,
Akankah perasaan nya berubah terhadap Romi setelah tahu betapa nyaman nya seharian bersama Rendi ,ataukah Vera akan tetap pada perasaan nya terhadap Romi…


Jika bacaan ini layak untuk di bagikan/share. Silahkan klik tombol/menu media sosial di bawah ini dan jangan lupa like juga ya, agar penulis menjadi bersemangat dalam menghasilkan karya-karyanya yang berkualitas.

Baca selanjutnya

Baca sebelumnya

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here