Malaikat Tak Bersayap #21

0
90
views

Siang itu perasaanku campur aduk, entah harus senang atau sedih saat bertemu Vera di jalan. Di satu sisi Aku senang bisa bertemu lagi dengannya karena bagaimana pun dulu dia pernah menjadi bagian dari hidup nya Sandi ,tapi di sisi lain aku takut Sandi berpaling dariku setelah dia tau keberadaan Vera.. Karena aku masih saja sedikit cemburu kepadanya.

“Masya Allah, cantik sekali….apa kabar Vera” ucapku sambil melihat Vera dari bawah sampai ke atas, dan dia hanya tersenyum melihatku

“Alhamdulilah, sehat kak… seneng deh bisa ketemu lagi …”

“Sama…kamu apa kabar Ver..Kamu kenapa pergi?”..

“Nggak apa apa kak, ..aku kan cuma masalalu nya Sandi, nggak enak aja tiba tiba datang di tengah tengah kalian.., yang penting sekarang ..kakak bahagia sama Sandi..mudah mudahan nggak akan terpisahkan lagi ya kak..Aamiin”..

“Aamiin..”

“Ohh..iya, kamu udah makan??..ikut aku makan siang yuk sama yang lain , ..makan siang aja kok nggak lama, ..di deket deket sini aja..”

“Mmm…boleh, ..

Siang itu aku ajak Vera dan teman teman makan siang di restoran yang tak jauh dari situ,
Setelah sampai kami pun segera memesan makanan dan menyantap nya..

“Ver, kamu tadi mau kemana?..kenapa kamu ada di sini??..”

“Tadi aku mau pulang ke pondok kak…soalnya seminggu dari setelah aku ninggalin Hotel aku di ajak temen buat tinggal di sana, soalnya aku udah nggak punya siapa siapa lagi ..”

“Loh…ibu kamu??”…

“Bunda Meninggal kak, gagal ginjal..”ucap Vera dengan mata berkaca kaca, seolah air mata itu tak sanggup lagi di bendung dan ingin segera mengalir deras di kedua pipinya..

“Ya Allah…innnaliliahi wainnailaihi rojiun…Vera…turut berduka cita ya…, kamu yang sabar …” ucapku sambil memeluknya ,

“nggak apa apa kak, aku udah ikhlas kok…sahutnya tersenyum

“Oh..iya kak, aku juga belajar masak di sana..alhamdulilah.. udah bisa coba beberapa resep masakan, hehe..”

“Oh..ya??”..

“Iya…dulu juga aku banyak belajar di Hotel sama temen temen kakak….lumayan banyak ilmu dari sana sini..mangkanya sekarang aku bantu bantu di dapur pondok..alhamdulilah mereka suka masakan aku kak..hehe …”

“Iya…dulu kita masak bareng ya Ver di dapur..hehe, ya..walaupun sedikit kacau karena ulah Soni ..hehe…” sahut Ranti

Kalau gitu balik ke Hotel yuk, kita masak sama sama di sana..” ucapku tersenyum ,

“Ahh…aku belum siap kak, masih betah tinggal di pondok ”

“Hmm…gitu ya, ”

Setelah makan siang , kami pun pulang menuju Hotel ..dan aku tak mau memaksakan Vera untuk kembali ke Jakarta,

***

Sore pun tiba, aku baru saja sampai di Hotel dan aku lihat Sandi sedang menungguku di loby..

“Akhirnya….kita sampe juga ya..” ucap Ranti

“Kamu capek nggak Ran..??Mau aku pijitin ??”..

“Ih…kamu so sweet deh, boleh sih…kalau nggak ngerepotin..hehe”

“Yaudah aku pijitin di dapur yuk..” sahut Soni sambil melangkah ke dapur

“ih..mereka ini, di bilang pacar bukan suami istri bukan, tapi dua dua nya saling suka, dua dua nya pengen deket terus,…kenapa nggak nikah aja sih..hehe..” ucapku dalam hati dan tersenyum melihat mereka berlalu..

“Sayang…kenapa nggak ajak aku sih ?”..sahut Sandi melangkah menghampiriku ,

“Eh Maaf yang…tadi nggak kepikiran…hehe”..

“Tuh..kan, …”

“Iya..iya deh, besok besok kalau mau pergi ..aku ajak kamu ya..hehe, “sahutku sambil memeluknya

“Kamu di sana ngapain aja yang…, mencurigakan …”

“Ye…kamu mah mencurigakan..mencurigakan…kan tadi udah di bilangin pergi ke pondok…eh…” sahutku ke ceplosan

“Ke pondok..??? …bukan nya kamu bilang pergi ke panti??”…

“Nih…do’i mencurigakan deh..pake salah ngomong segala lagi…” Sahutnya dalam hati

“Ihh..Sandi ,kamu mah curigaan mulu…”

“Terus kenapa barusan kamu bilang ke pondok..yang..??”…

“Hmm..iya deh ,aku cerita…”..

“apa..”?

“Tadi aku ketemu Vera di jalan deket Panti…”

“Whaaatt??..Vera??….”

“Iya…biasa aja kali..nggak usah histeris gitu , kayak nya seneng banget kamu denger aku ketemu Vera ..”

“Yaiyalah seneng…”

“Ihh…Sandi, “..Sahutku sambil mencubit pinggang nya

“Ye..denger dulu yang…aku seneng soalnya si Rendi galau terus noh, mikirin si Vera..”

“Rendi apa kamu yang galau??”..

“Busseeett dah, nggak percayaan banget nih cewek..ya si Rendi lah..masak aku??..aku kan udah punya kamu..Hehe..”

Tiba tiba saja aku mual ingin muntah..dan aku segera berlari ke toilet di dekat loby..

“Yang..kok pergi sih…kamu mau kemana??…yang…?”…sahut nya setengah berteriak sambil memgikutiku, dan aku tidak menghiraukan nya ..karena perutku sakit sekali dan rasa mual itu semakin kuat..

Tiba tiba saja aku memikirkan sesuatu, aku baru sadar kalau aku sudah terlambat Haid beberapa minggu..

“Apa aku hamil?”…sahutku dalam hati sambil melihat cermin di toilet

“Yang…kamu kenapa sih?…di ajakin ngobrol malah kabur?..kamu sakit??…masuk angin ya??..” sahut Sandi penasaran

“Sandi udah berapa minggu ya aku belum pms??..”..sahutku ragu

“maksud nya??..kamu hamil yang..??..”sahut Sandi dengan mata terbelalak , “Kalau gitu ayo kita ke dokter sekarang …” sahutnya sambil menarik tanganku

Aku hanya diam, dan ragu…

*****

Sesampainya di rumah sakit ,

“Bagaimana dok? ..istri saya sakit apa?..”

“Selamat ya pak…istri anda sedang mengandung, usia kandungan nya mau memasuki 3 minggu..”

“Alhamdulilahhh….yang..aku mau jadi ayah…”sahut Sandi terharu…

Aku hanya tersenyum dan memeluknya,

“Terimakasih ya dok , kalau begitu kita berdua pamit..” sahut Sandi dengan penuh kegembiraan

“Mulai besok jangan capek capek di dapur ya yang… Awas loh..”

“Iya..bawel,” ..

“kalau mau temenin aku seharian di Hotel , temenin nya di ruang kerja aku aja …kan bisa sambil tiduran di sofa..”

“Iya….”

“Nah..gitu dong bu Sandi, kan jadi manis di liat nya kalau penurut begini ..hehe”

“Ye…itu mah udah dari dulu, hehe..”

“..hehe..bisa aja kamu,…”sahut nya memeluk bahuku sambil berjalan

Sore itu kita berdua sangat bahagia setelah tahu aku sedang mengandung Sandi semakin perhatian , dan menuruti semua kemauanku..

****

Pagi itu seperti biasa aku menyiapkan semua keperluan Sandi dari mulai bangun tidur sampai berangkat ke Hotel,

Dan sesampainya di Hotel tiba tiba aku merasa tidak enak badan ,rasanya semua tulangku sakit ..sampai akhirnya Sandi mengajakku ke puncak untuk spa di sana..

“Gimana yang…Segeran??”..ucap Sandi sambil memeluk bahuku

“Lumayan ..capek banget ya, kalau lagi hamil capek dikit langsung lemes. .”

“Ya iyalah…ibu hamil itu nggak boleh terlalu capek, jangan angkat angkat barang berat, jangan juga berdiri terlalu lama nanti bisa Nambah tekanan pada kaki dan punggung, contoh nya kayak masak , itu kan kerjaan yang butuhin berdiri yang lumayan lama..nggak baik yang..kandungan yang masih muda itu rentan mengalami keguguran, mangkanya jangan terlalu capek, kalau bisa masak nya sambil duduk aja deh..”

“Sandi…emang bisa ya masak sambil duduk? ih..kamu mah ada ada aja, ..hehe..”

“Ye..di bilangin ..”

“Ya nggak gitu juga kali Sandi sayang…malah jadi ribet kalau masak sambil duduk, hehe….

“Ya..pokok nya jangan terlalu lama berdiri deh, …”

“Ya…kalau buat motong, ngulek atau siapin bahan buat masak sambil duduk baru masuk akal..”

“Yaudah ..pokok nya mulai besok kamu cari chef gantiin posisi kamu di dapur, untuk saat ini kalau kamu maksa pengen ke dapur ..kamu cuma liat liat aja ya, cuma arahin mereka aja..jangan sampe ikut ikutan masak kayak biasanya…”

“Iya…Sandi sayang…”

“Nah ..gitu dong, ..”

“Boleh nggak aku ajakin Vera ???..buat bantu bantuin aku ,sekalian aku ajarin dia masak, biar dia nggak usah sekolah tataboga lagi …”

“Kenapa harus si Vera sih??..kayak nggak ada orang lain aja, emang kamu nggak cemburu kalau si Vera balik lagi di tengah tengah kita?”

“Ini kan beda ceritanya Sandi, ..lagian katanya Rendi naksir sama Vera, gimana kalau kita bantuin mereka..”

“Ya…boleh, oke juga.. Emang kita mau nemuin Vera di mana?..terus emang kamu yakin dia bakal mau ikut sama kita ke jakarta??”..

“Ya..mudah mudahan aja yang.., yaudah kita pulang yuk, keburu sore nih,..”

“Yaudah kita pulang sekarang…” Sahut nya sambil berjalan memeluk bahuku

Di perjalanan kita berdua tak pernah menyangka akan bertemu dengan Vera, rupanya Allah ingin mempertemukan nya lagi dengan kita..

“Sandi…berenti…”ucapku tiba tiba membuat Sandi terkejut dan bertanya tanya

“Mau ngapain yang berenti di sini..?? kan masih jauh??..emang ada yang ketinggalan?? … ngagetin aja deh,”…

“Tuh kayak si Vera , ” ..ucapku sambil menunjuk ke arah halte di kiri jalan

“Mana..??”..

“Itu di deket cewek yang rambut nya pendek, pake baju putih ” ucapku sambil menunjjuk ke arah Halte

“Mana ..orang di sana cuma ada dua cewek, yang satu rambut nya pendek ,satu lagi pake kerudung..si Vera kan rambutnya panjang yang..yang lain nya mah cowok..”sahut Sandi kebingungan karena aku belum sempat cerita kalau Vera sudah berhijab sekarang..

“Iya..itu yang di sebelah cewek yang rambutnya pendek….Vera sekarang pake kerudung Sayang…”

“Apa…??” serius??…”

Segera ku hampiri Vera dan Sandi mengikuti dari belakang..

“Vera..Masya Allah kita ketemu lagi di sini…”

“Kak Mia…Sandi…” Sahut Vera seperti tak percaya melihatku dan Sandi di sana

“Kamu pake kerudung Ver sekarang??”…Sahut Sandi tersenyum

“Iya..Sandi…”

“Dikirain tadi bukan kamu, Mia belum cerita kalau kamu pake kerudung sekarang..”

“Iya..maaf belum sempet..hehe..”Sahutku tersenyum sambil menaikan dua jari

“Kamu lagi ngapain di sini??”ucap Sandi sambil melihat 2 kantong belanjaan nya Vera

“Biasa San..aku abis dari pasar , belanja keperluan dapur di pondok..”

“Whaaattt???… Pondok???”….Sahut Sandi heran

“Iya..sayang , yang kemaren sore aku bilang pondok itu ..tadinya aku mau ceritain Vera yang sekarang tinggal di pondok..tapi nggak sempet karna mual mual kemaren…”

“Kak Mia kenapa ??..masuk angin ya pulang dari sini??..” sahut Vera mengkhawatirkan ku

“Aku hamil Ver… baru 3 minggu, hehe…”

“Wah…Alhamdulilahahhh…. Selamat ya…”

Aku hanya tersenyum ,

“Kita makan siang yuk Ver, ada yang mau aku bicarain..”sahutku sambil memegang tangan nya

“Boleh, sebentar ya..aku angkat belanjaan dulu..”

“Udah biar aku aja yang bawa..”sahut Sandi sambil menenteng belanjaan Vera yang cukup banyak

“Kamu kuat San??..ini berat loh, aku aja sampe ngos ngosan bawa nya,hehe..” Sahut Vera

“Ye..jadi cowok itu harus kuat , tibang belanjaan segini mah nggak ada artinya ..ringan kok ini , ..Aku mah cuma nggak kuat di tinggalin sama Mia…hehe” sahut Sandi merayu

“Hmmm…mulai gombal lagi nih cowok…” sahutku sambil memencet hidung nya

“Hehe..kalian ini , seneng deh liat nya ..”sahut Vera tersenyum

“Iya..kebanyakan gombal dia mah, dulu sama kamu gitu nggak sih dia??..hehe…” sahutku sambil berjalan mendekati mobil

“Nggak kak…biasa aja , mungkin ilmu gombal nya belum kesampean..hehe”…


Jika bacaan ini layak untuk di bagikan/share. Silahkan klik tombol/menu media sosial di bawah ini dan jangan lupa like juga ya, agar penulis menjadi bersemangat dalam menghasilkan karya-karyanya yang berkualitas.

Baca selanjutnya

Baca sebelumnya

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here