Malaikat Tak Bersayap #20

0
53
views

Tahun 2015, adalah awal drama rumah tangga kita.. Tahun itu , kita baru sebulan menempati rumah baru di perumahan elit yang tak terlalu jauh dari Hotel ..tentu saja kita bahagia, karena hanya hidup berdua saja..bukan nya kita tidak mau tinggal dengan orangtua, rasanya tak nyaman saja ,takut merepotkan, walaupun mertua bilang rumahnya pasti sepi tanpa kita, tapi tetap saja Sandi ingin kita hidup mandiri, hidup berdua sampai maut memisahkan..

Dan seperti pasangan yang lainnya, awal pernikahan kita indah sekali ..dan semoga saja sampai seterusnya

Pagi itu pukul 07:00 , seperti biasanya aku baru selesai bersiap untuk pergi ke hotel dengan Sandi,
Aku sibuk menyiapkan keperluan Sandi saat itu, kutaruh kemeja putih, setelan jas merah maroon, dan dasi abu abu polkadot putih di atas tempat tidur,

“Ahh..warna jas nya elegan…Sandi pasti cakep banget pake ini..” ucapku dalam hati sambil ku taruh semuanya di atas tempat tidur dan berjalan menuju pintu kamar mandi

“Sayang…kemeja sama jas nya aku taro di tempat tidur ya..” sahutku setengah berteriak

“Iya..Mia sayang..”

Setelah itu aku bergegas melangkah ke dapur untuk menyiapkan sarapan pagi untuk nya

“Maap non, apa non butuh bantuan bibi …?” ucap salah satu asisten rumah tanggaku, karena walaupun asisten di rumahku lumayan banyak, tapi kalau urusan memasak aku ingin menyiapkan nya sendiri..

“Nggak usah bi…biar aku aja ya, bibi kerjain yang lain”

” ohh..yaudah, bibi ke belakang dulu ya non mau liat cucian

“..iya bi..”

“Pagi itu ku buatkan nasi goreng spesial dan segelas susu untuk nya, tak lupa sedikit buah buahan segar menemaninya di sana

“Hmm…selesai juga” ucapku sambil melepas celemek dan segera menghampiri Sandi di kamar

“Sandi sayang.. Ayo kita sarapan dulu..

“Iya…sayang, ini udah selesai kok”..Ucap nya sambil memakai jam tangan

“Kamu cakep banget sih, suami nya siapa ini??”..ucapku sambil memeluknya

“Suami kamu lah …masak suaminya bi Ratmi..”..

“hehehe…

“Ye…ni cewek malah ketawa ,”

“Apa??…pasti mau bilang aku cium, kan??”.. Sahutku menebak kebiasaannya

“Hehehe…bisa aja kamu mah, ”

“Lah iya ..biasanya kamu bilang gitu ,kalau aku lagi ketawa….”

“Cieee..yang udah mulai hafal sama kebiasaan aku, pasti kamu cinta banget ya sama aku…?”

“Yaiyalah…Kalau nggak cinta ngapain aku mau nikah sama kamu..”

“Hmmm..so sweet banget sih kamu…sini sini aku peluk lagi…”

“ayo kita sarapan keburu siang nih..” ucapku merengek

“iya..iya…ayo”

Kita berdua melangkah ke meja makan yang ada di teras belakang..dengan Susana yang sejuk di temani gemericik air dari kolam ikan di sebelahnya..

“Mia sayang ..nggak kerasa, udah 2bulan aja ni kita nikah..

” iya…”

“Eh..sayang, mulai besok kamu nggak usah kerja lagi ya..”

“Loh kenapa?..kamu nggak seneng kita sama sama terus?”

“Bukan gitu sayang, aku pengen kamu di rumah aja..kasian kamu pasti capek tiap hari pulang malem bantuin koki koki di hotel,

“Sayang…kalau di rumah terus , aku nggak betah…nggak ada kegiatan..males kalau cuma ngabisin waktu buat males malesan doang mah..nggak berfaedah banget..”

“Ya ..kan kamu bisa ngafe kek , nge mall, nyalon ,shopping gitu sama si Vita..kalau bete di rumah, lagian kan ada bi Ratmi atau asisten yang lain di sini yang nemenin kamu.., aku tuh kasian aja liat kamu apalagi pas event , pas lagi sibuk sibuk nya , liat kamu sibuk,keringetan gitu hati aku hancur tau ..”

“Halah..lebay kamu…hancur.. hancur ..,kayak aku tuh lagi kuli bangunan apa, tibang bantuin koki doang juga..nggak capek kok..ya walaupun kurang tidur…tapi aku seneng bisa bantu bantu kamu di sana kan lumayan kalau Banyak pelanggan yang suka sama masakan aku, selain tempatnya nyaman , makanan nya enak, pelayanan nya memuaskan itu bisa jadi nilai plus buat Hotel kamu…bisa bisa makin banyak Event di Hotel , katanya kamu pengen buka cabang lagi kan di puncak…mudah mudahan impian kamu terealisasikan ..

“Iya..sih yang..tapi apa kata dunia..masak istri presdir kerja dari pagi sampe malem..”

“Yeee…nih ya…kalau hidup itu jangan suka dengerin apa kata orang , biarin lah mereka mau bilang apa , nggak ada untung nya buat kita..kalau kita susah emang mereka mau kasih makan ke kita??..nggak kan??..lagian ya…aku tuh cuma bisa happy kalau bareng kamu, sama sama terus dari bangun tidur sampe mau tidur lagi..aku tuh seneng bisa seharian temenin kamu di Hotel , dan nggak bisa tegantikan oleh apapun walaupun dengan berlian miliaran sekalipun..Dan aku tuh nggak butuh apa apa lagi selain kamu..” ucapku sambil mendekatkan wajah ku kepadanya..

Rupanya Sandi terlena dengan ucapan ku saat itu , sampai mata nya pun berkaca kaca…

” cieee…..ibu Sandi makin pinter aja gombal nya , hehe…” sahutnya sambil memegang kedua pipiku

Dan aku hanya diam , dan tersenyum..

“Tapi ini serius, aku nggak ijinin kamu kerja” ..

Tiba tiba wajahku yang manis berubah menjadi wajah emak tiri yang menyeramkan , yang siap menyiksa anak tirinya ..

“Bussseeett dah, itu muka serem amat..” ucap nya dalam hati

“ya..tapi untuk sesekali kalau kamu kepengen banget masak di Hotel..boleh lah..aku ijinin..” sahutnya sambil meringis ketakutan

Dan wajahku yang seram, kembali menjadi manis …

“Tapi kalau untuk full kerja sampe malem , nggak ada tawar menawar ..titik..” sahut nya sambil melahap makanan nya dan tak menghiraukan tatapan ku..

*****

Sesampainya di Hotel, seperti biasa para pegawai menyambut kita dengan penuh cinta..

“selamat pagi bapak dan ibu Presdir..”

“Iya..selamat pagi, silahkan kembali bekerja ya..”ucap Sandi tersenyum kepada para pegawai nya

“Aku langsung ke dapur aja ya sayang..”

“Iya..inget ya…jangan terlalu capek , ”

“Iya..bawel,” Sahutku sambil bergegas melangkah ke dapur..

Pagi itu di dapur , seperti biasa aku membantu para koki di sana..

Sambil memasak , aku menyalakan tv yang menempel di dinding dapur..

“Ehh..jangan terlalu serius , kalau kerja..nanti sakit loh..santai dikit mumpung nggak ada event..hehe..” ucapku kepada para koki di sana,

Tiba tiba saja aku melihat berita Panti asuhan yang terkena musibah , sebagian rumah Panti itu ambruk..sepertinya bangunan nya sudah tua, dan tak pernah di renovasi dari awal di bangun nya Panti asuhan itu..

“Masya Allah…” ucapku terkejut melihat nya,

“Kenapa mbak?”…sahut Ranti, Sambil melihat apa yang aku lihat di Tv

“Ya Allah , ..kasian banget …itu di daerah mana ya??..sahut Soni

“Itu kayak nya daerah puncak deh ,”…sahut Ranti

Dan aku hanya terdiam seperti sedang memikirkan sesuatu,

“soni, Ranti ..bantuin aku bikin sesuatu yuk..buat mereka, …”sahutku sambil melangkah mempersiapkan bahan makanan yang akan kami buat untuk anak anak panti asuhan di sana..

“Oke…siap”

Pagi itu kita bertiga menyiapkan kan makanan untuk para korban di sana..sampai jam makan siang pun tiba..

“Soni ..Ranti , kalian ikut aku ke sana ya..”ucapku semangat

“Iya..mbak,”ucap mereka serempak

Bergegas kami melangkahkan kaki menuju Pati asuhan di puncak..dengan membawa bekal makanan dan minuman yang cukup banyak .

Dan aku sampai lupa mengabari Sandi saat itu, sampai dia mencari ku ke dapur dan ke kolam belakang..

“Tulululululut…”hp ku berdering, rupanya Sandi menelpon

“Sayang…kamu dimana,??”..

“maaf nggak sempet pamit,…aku lagi on the way nih yang..mau ke puncak ..”

“Whaaat??…ke puncak? …ngapain ??..ko dadakan sih..

“Iya..sayang…aku mau ke Panti asuhan , tadi pagi aku liat berita di Tv Panti asuhan nya roboh..kasian anak anak di sana, jadi aku buatin makanan sama Ranti sama Soni juga kok…”

“Kamu lagi nggak boong kan sayang..”

“Yaelah ni cowok..ngapain boong , kalau kamu nggak percaya ..tanyain aja sama chef Ronald..”

“Iya…iya..percaya kok..yaudah hati hati yah, kalau ada apa apa kamu telpon aku, nanti aku jemput …”

“Iya..Sandi sayang…”

Setelah aku menutup telpon , Sandi masih ragu kalau aku tiba tiba pergi ke puncak , akhirnya dia memberanikan diri menanyakan langsung ke chef Ronald di dapur..

“Selamat siang pak Sandi..pasti kau mau cari chef Mia kan??.. Dia tadi sibuk kali sama si Ranti sama si soni siapin makanan dan mereka cepat cepat pergi ..aku dengar mereka mau ke puncak ke panti asuhan “..ucap Chef Ronald menjelaskan

“Ohh..ternyata do’i nggak boong…hehe..” bisik nya dalam hati

“Ohh..ya sudah ..terimakasih chef ..” sahut Sandi sambil melangkah keluar , mengajak Rendi dan Rames pergi makan siang di luar..

“Laah…tumben lu ajak kita makan..emang bini lu kemana??”.. Sahut Rendi tertawa

“kepuncak…”..

“hah….ngapain…?”

“Katanya ke Panti asuhan, roboh Tadi pagi…Bete gue , dia pergi nggak ngajakin gue..gue kan paling nggak bisa, jauh dari dia..,

” ye…lebay banget sih ni bocah..tibang di tinggal beberapa jam doang juga , kayak di tinggal setahun..” sahut Rames tertawa

“Tau…temen lu lebay banget..”sahut Rendi

“Ye….temen lu juga…” sahut rames saling balas..

“Ye…ini bocah malah pada rebutin gue..”

“Dih..najis rebutin lu, …buat lu aja mes”sahut Rendi sinis

“IDih..ogah buat lu aja, emang gue LGB apa.. ” sahut rames menarik turunkan bahu nya..

“Ya ampun ini bocah dua, berantem mulu ..nggak malu apa rebutin gue di tempat umum kayak gini..hehe”

“Lu ngomong sekali lagi gue sumpel mulut lu pake kaos kaki gue , mau???..” sahut Rendi geram,

“Haha…sadis amat lu, bisa mati konyol gue..kebauan kaos kaki lu yang ganti nya cuma seminggu sekali..” sahut Sandi membalas..

“Hadeuh..gini nih..kalau udah kumpul, nggak akan ada habis nya…udah ah..gue mau cabut bentar..mau telpon nyokap di kampung,”..sahut Rames sambil melangkah pergi

“Ye…anak mami lu…”sahut Rendi

“bodo amat, “…sahut Rames yang terus melangkah keluar cafe..

“Ehh..bro, lu sampe sekarang belum ketemu sama si Vera??”..

“Belum,…

“Dia kok tiap pergi rapi banget ya , sampe nggak ninggalin jejak sedikitpun..”sahut Sandi sambil berpikir

“Tau tuh, nyebelin banget .. Baru aja bisa bareng dia beberapa bulan…ehhh, sekarang udah ngilang lagi…”

“Cieee…yang lagi Patah hati, semangat dong..cari sampe dapet…”

“Trus mau cari dimana??? …dalem sedotan???…

“ya cari lah..usaha gitu, walaupun sampe ujung dunia sekalipun..hehe..”

Rendi hanya terdiam sambil merenung, berpikir keras untuk menemukan keberadaan Vera..

****

Sesampainya di sana..aku terenyuh melihat kondisi rumah Panti itu, rumah nya benar benar sudah tua..sepertinya ini rumah milik ibu Panti yang tak pernah di renovasi selama bertahun tahun, pemilik rumah Panti itu bernama ibu Fatma dan pak Bowo, sampai sekarang mereka belum juga di karuniai anak, dan 2tahun lalu pak Bowo meninggal dunia..padahal hanya pak Bowo yang menjadi tulang punggung saat itu….sekarang setelah pak Bowo meninggal hanya bu Fatma yang mengurus dan membiayai anak anak panti seorang diri..asal mula Rumah panti ini, dari keinginan mereka berdua yang ingin mengurus dan menyekolahkan mereka yang tadi nya mereka hanya tukang ngamen di pinggir jalan, pengemis , adapula beberapa bayi yang sengaja di buang di tempat sampah di depan rumah nya.. dan Mereka berdua sudah bertahun tahun tidak mempunyai anak sampai sekarang .. mereka bersyukur bisa merawat 20anak jalanan yang sekarang sudah beranjak dewasa, walaupun ada sebagian anak yang masih kecil dan belum sekolah..

“Selamat siang anak anak, udah pada makan belum??..makan siang dulu yuk..nih tante bawain apa buat kalian ..yuk di makan ya..ini enak banget loh,” ucap ku kepada anak anak di sana, sambil membagikan kotak nasi dan air mineral Di bantu oleh Soni dan Ranti

“Mudah mudahan anak anak suka ya bu, makanan nya..”ucapku kepada bu Fatma , wanita paruh baya pemilik rumah panti itu

“Mereka pasti suka Nak,…makanan nya enak enak begitu, hehe..”

“Alhamadulilah…”

“Makasih ya nak Mia , sudah mau berkunjung, dan mau berbagi sama anak anak di sini..

“Iya..sama sama, saya seneng kok bu bisa sedikit membantu ..ngomong ngomong Rumah Panti ini udah berapa lama di bangun bu??”..

“Sekitar 30 tahun , .. Memang dari pertama Rumah Panti ini belum pernah ada yang di perbaiki, karena keterbatasan biaya, kami hanya mengutamakan kepentingan dan keperluan anak anak saja, sehingga kami tidak menyadari kalau bangunan ini sudah tua, sudah waktunya untuk di perbaiki..tapi sayang nya kami tidak mempunyai donatur , hanya kadang ada yang memberi sumbangan tiap bulan ..kadang beberapa bulan tidak ada sumbangan masuk, sehingga kami gunakan uang itu untuk kepentingan anak anak saja dulu..Alhamdulilah sebagian anak ada yang di adopsi oleh keluarga lain ..

“Kalau nggak ada sumbangan masuk, ibu dapet uang darimana buat cukupin semua kebutuhan mereka bu??..”

“Alhamdulilah…saya buka usaha jahit kecil kecilan.. Hasil nya cukup untuk mereka makan dan ongkos ke sekolah, karena semenjak suami saya meninggal..tidak ada yang membantu mencari uang untuk anak anak ,
Dan Alhamdulilah sebagian anak yang sudah besar , mau membantu saya mencari uang dengan berjualan koran di lampu merah ..alhamdulilah walaupun hasil nya nggak seberapa tapi cukup untuk kita makan..”

“Jlebbb…”… Aku tersontak kaget mendengar nya, batin ku menangis mendengar bu Fatma bercerita tentang anak anak panti ..

“Ibu ini ada sedikit uang untuk anak anak, dan untuk renovasi Rumah..mudah mudahan bermanfaat..dan mulai sekarang bu fatma dan anak anak jangan khawatir ya..saya bersedia menjadi donatur tetap untuk Rumah panti ini, ”

“Alhamdulilah……syukurlah, terimakasih nak Mia..”ucap bu Fatma sambil memelukku menahan tangis ..

“Sama sama ya bu, kalau begitu saya pamit ya bu.. Mau kembali ke Hotel..nanti kalau ada apa apa ibu jangan sungkan telpon saya ..ini kartu nama saya ..” ucapku sambil memberikan kartu nama pada bu Fatma

“Terimakasih nak, ..”

“Sama sama bu..Assalamualaikum…

“Waalaikumsalam”…

Dan kita pun segera berlalu meninggalkan rumah panti itu,

“Aduh mbak…kasian banget ya liat bu Fatma, ngebesarin anak anak panti sendirian..”

“Iya…, kasian..kita langsung pulang ke Hotel aja ya pak”ucapku kepada pak supir,

“Hmmm…seneng deh bisa barengan dia terus, ” bisik Soni sambil melihat Ranti yang sedang melihat ke luar jendela mobil,..

“Ehem..ehem…aduh…tenggorokan kok tiba tiba gatel ya…ehem ..ehem…”Ucapku menggoda

“Ih..apaan sih si mbak..minum dong mbak kalau tenggorokan nya gatel..”ucap Soni malu,

Di tengah perjalanan tiba tiba saja aku melihat wanita cantik memakai dress panjang dengan hijab syar’i nya sambil menenteng se keresek buah buahan di Halte yang tak jauh dari Rumah panti..dan sepertinya wajahnya tak asing ,

“Itu kayak Vera deh, “…

“Mana mbak??”..Ucap Ranti

“Itu..yang lagi di Halte “..

“Iya..bener itu Vera…pak berhenti pak…”ucapku sambil turun dari mobil dan melangkah menghampirinya

“Vera….kamu Vera kan??”…

“Kak Mia…..”


Jika bacaan ini layak untuk di bagikan/share. Silahkan klik tombol/menu media sosial di bawah ini dan jangan lupa like juga ya, agar penulis menjadi bersemangat dalam menghasilkan karya-karyanya yang berkualitas.

Baca selanjutnya

Baca sebelumnya

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here