Malaikat Tak Bersayap #19

0
75
views

Siang itu kubuatkan makanan spesial dan segelas jus mangga untuk Sandi, ku hampirinya dan duduk di sebelah nya..

“Sandi ..kamu makan dulu ya, ..

“Waah…resep baru ni yang…?”sahut nya dan segera melahap nya

“Iya..enak nggak?”…

“Masakan kamu mah nggak ada yang nggak enak yang…”

“Yaiyalah…tinggal makan…”

“Nah , itu tau…”

” ih….Sandiiiiii….” ku cubit cubit pinggang nya

“Iya ..ampun..ampun..hehe…”

“Sandi …gimana ceritanya kamu bisa inget lagi sama aku?”..

“Jadi gini…tadi siangkan aku cari si Vera ke dapur sampe ke mushola,…tapi nggak hasil, pas mau balik ke loby ..tiba tiba aku liat kursi kayu yang di pinggir kolam , yang pas aku cium kamu itu yang…”

“Hmm….giliran cium aja langsung inget..
Tau gitu kemaren aku langsung cium aja ,nggak usah ajak ke puncak..

“Yaudah cium aja sekarang, nih..nih…” sahut nya sambil mendekatkan wajahnya sambil manyun,

“Nih..cium sendok..”sahutku sambil menempelkan sendok ke mulutnya

“Buseeeet dah, mulut gue di tempelin sendok”.. Sahutnya dalam hati sambil memegang mulutnya

“Terus mau di tempelin pake apa??.. Piring..?”

” nih cewek ..belum merried aja udah kayak emak tiri, gimana kalau udah merried ..salah dikit di rebus di panci..” ucap nya dalam hati sambil garuk kepala

” di rebus mah nggak muat, di panggang sekalian…

“Ya Tuhaaaaan…sadis amat …”

“Terus Vera nya mana??..

“Nggak tau yang…tiba tiba aja pergi…kalo di pikir pikir si Vera kayak jelangkung …datang nggak di jemput, pulang nggak di anter..hehe,”..

Aku hanya diam mendengarkan,

“Tau nggak yang..pas aku mulai inget sama kamu, aku bukannya seneng malah nyesek..”

“Whaaattt….????…nyesek??…kamu nggak seneng inget sama aku ???…dan berat di tinggalin Vera???.iya..???….

“Busseeeettt dah, cantik cantik galak amaatt…kalau ikut audisi emak tiri langsung lolos ini mah…..”sahut nya dalam hati sambil garuk garuk kepala

“Bukan itu yang…bussseett dah, dengerin dulu…aku tuh nyesek ,pasti kamu sakit liat aku deket sama Vera
Waktu itu..mangkanya aku langsung ke sini , takut kamu kenapa kenapa..”

“Oh…hehe, kirain ..”

“Yee….marah mulu, baru ketemu juga.. Nggak kangen apa ..??”..

“Hehe…maaf , ..maaf ya ganteng…”kucubit pipi nya

“Ye..itu mah dari dulu…”

Aku hanya tersenyum ,memeluk dan bersandar di bahu nya..

“Yang…merried yu besok..”ucap Sandi membuatku terkejut

“Kok..besok?…”

“Mia sayang…ini udah yang ke dua kali nya loh kita terpisah, aku nggak bisa bayangin kalo sampe ke tiga kali nya..bisa jamuran beneran aku…hehe..”

“Hehehe….”

“Ye…ni cewek malah ketawa…”

“Nggak apa apa , nanti kita jamuran sama sama..hehe”

“Ye…cantik cantik pinter gombal..hehe” sahutnya sambil memencet hidungku

***

Hari hari pun berlalu..

Pagi ini ,tepat ke tujuh harinya aku dan sandi dipertemukan kembali

Pagi ini, di Resort kota kelahiranku ,kita di persatukan dalam ikatan suci yang selama ini kita impikan,

Kutatap wajahku di cermin, betapa cantik nya aku dihiasi balutan kebaya putih dan mahkota cantik dengan bunga bunga melati yang masih segar ,semakin tak percaya rasanya , dalam hitungan menit aku akan menjadi istri dari laki laki yang sangat ku cintai..

“Cieeeee…akhirnya…..”ucap Vita menggoda sambil memelukku di kamar hotel

“Mia..udah siap belum sayang…??…penghulu nya udah dateng tuh..”sahut ibuku

Aku berjalan menelusuri kamar hotel satu persatu menuju kolam renang di resort itu, Semakin mendekat semakin berdebar jantungku..

Di tepi kolam , banyak bunga mawar cantik dan menawan , angsa angsa putih dari balon , buket buket cantik yang mengapung di atas air, dan balon balon kecil berwarna putih, menambah suasana menjadi lebih romantis …

Ku langkahkan kaki perlahan lahan menuju pelaminan ..ku tatap wajah nya ,wajah lelaki ku yang rupawan dengan balutan jas putih dengan bunga melati yang melingkar di leher nya..

“Ya Tuhaaaaan…cantik banget calon istri gue…” sahut nya sambil menatapku

Rasanya seperti mimpi duduk berdampingan di pelaminan dan mendengarkannya mengucapkan janji suci pernikahan..

“Saya terima Nikahnya Mia pratiwi binti Sudarso dengan Maskawin tersebut Tunai..”

“Saaaahhh…” ucap mereka serempak,

“Alhamdulilah…..”sorak sorai para sahabat ,kerabat ,dan sanak saudara yang menyaksikan janji suci kami..

Serangkaian acara telah kita lewati hingga tiba di penghujung ..mereka menyalami kami mendoakan semua hal yang baik.

***

Sore itu ,kita berdua pergi ke Bali untuk berbulan madu..kita memilih resort hotel yang berada di tepi pantai yang suasana nya tenang dan romantis..hanya butuh waktu 30 menit saja dari bandara Ngurah Rai untuk sampai ke sana

Resort ini menawarkan pemandangan laut Bali yang jernih dan balkon nya yang lega di kamar suite andalannya itu, dimana dekorasi nuansa Bali yang elegan mengajak kita untuk melupakan sejenak kejenuhan .

Layak nya di syurga resort ini menyediakan jacuzzi yang terletak di balkon

“Waah, kamar nya indah ya…”ucap ku sambil membuka pintu pintu kaca dan melangkah ke balkon

“Kamu suka yang ..?” ucap sandi sambil memelukku dari belakang,

“Suka banget lah…, nyaman, tenang ….adem banget liat nya..”

“Romantis lagi…” sahut nya,

Malam itu , di atas tempat tidur Sandi terus saja menatapku membelai belai rambutku ,dan mengecup bibirku..

“Yang..aku masih belum percaya kita sekarang ada di sini, berasa mimpi tau nggak..setelah apa yang kita lewati dengan penuh air mata, Allah masih baik sama kita, masih mau mempersatukan kita, aku bersyukur yang… kita bisa sama sama lagi, mudah mudahan sampai akhir hayat ya yang… ucap Sandi tersenyum

Aku hanya tersenyum dan memeluknya,

Setelah beberapa hari menghabiskan waktu di sana, akhirnya kita kembali ke Jakarta..kembali ke rutinitas seperti biasanya,

Pagi itu para pegawai menyambut kita,

“Selamat pagi bapak dan ibu presdir..selamat menempuh hidup baru..” Ucap para pegawai memberi selamat,

“Selamat menempuh hidup baru bro..” ucap Rames memeluk Sandi ,di susul oleh Rendi dengan membawa sebuket mawar merah cantik dan menawan

“Selamat menempuh hidup baru bro ..semoga cepet dapet momongan ..dan semoga kalian berdua nggak terpisahkan lagi…sampe rambut kalian memutih , sampe ajal menjemput , sampe kalian berdua bertemu lagi di syurga..dan semoga cinta kalian berdua abadi selamanya..Aamiin…”

“Waaah…Thanks bro…..doanya…”

“Dan ..Terimakasih semua sudah menyambut kita dengan baik..dengan penuh cinta..semoga apa yang kalian semua doakan pada kami dikabulkan oleh Allah ..Aamiin,…ucap Sandi ,

“Aamiin..”ucap mereka serempak

***

Siang itu di dapur, aku bersenda gurau dengan teman teman koki ku..

“Cie….yang udah jadi ibu presdir..,” ucap Soni menggoda

“Eh..mbak, honeymoon nya kemana kemaren…??…” sahut Ranti

“Ada deh…hehe…”

“Ye..si mbak, pasti di ajak ke pantai yah..???secara pak presdir kan romantis..pasti seneng suasana pantai..”.

Aku hanya tersenyum , tak menjawab …

“Yang…makan siang yuk, “..ucap Sandi yang Tiba tiba saja mencari ku ke dapur menyelah obrolan kami saat itu,

“hmmm ..bikin iri aja….aku kapan makan siang sama pacar ??”..sahut Soni

“Ye..tinggal ajak aja sih..tuh do’i udah di depan mata..hehe…” ucap Sandi menggoda ,

saat itu Soni langsung gelagapan..malu melihat Ranti, karena diam diam Soni menyukai Ranti ..bukan Sandi saja yang tau perasaan mereka ..semua orang pun bisa menebak nya kalau sudah melihat tingkah mereka berdua, Yang malu malu tapi mau..

“Ibu Sandi mau makan dimana??..” ucap Sandi menggoda

“Dimana aja..terserah kamu deh, “sahutku memegang tangan nya

“Hmmm….nih do’i makin manis aja..makin nggak bisa jauh dari dia deh ..”ucap Sandi dalam hati..

“ih…baru tau ya…”

“Aduh…gue lupa , dia kan bisa denger apa yang gue omongin dalem hati…” sahut Sandi memegang mulut nya

“Kenapa ??..keceplosan ya..????…ya udah tinggal bilang aja sih , pake malu malu segala…

“Aduh Mia sayang…lama lama aku nggak punya tempat privasi, semua nya kamu tau…hadeuh…”

“Yaudah tulis aja di buku diary…”

“Busssett dah, kayak anak SD aja…”

“Katanya mau punya tempat privasi , nanti aku beliin ya..warna pink…

“Ya Tuhaaaan…makin lama makin gemes aja sih , cium juga nih di sini…”

“Sok aja kalau bisa…”sahutku sambil berlari ke parkiran

“Ye…malah kabur lagi…, yang…tunggu,

Semua pegawai menyaksikan kehangatan kita sepanjang waktu ..seakan dunia senang melihat kebersamaan kita

“Gitu lagi tuh mereka..becanda terus…hehe..” ucap salah satu resepsionis kepada teman nya…

Gue juga mau punya suami kayak pak presdir, selain romantis..ya gitu ..becanda terus..bikin adem liat mereka…”

“Iya..seandainya stock cowok kayak pak presdir masih ada..gue juga mau…aaaaaahhh…bikin ngiri aja tau nggak,

“Sama….lagi sibuk aja gue sempet sempetin pengen liat mereka , bikin penasaran aja sama tingkah tingakah nya yang bikin adem di liat..hehe..

“Iya…udah mah baik, cakep ,romantis, ngangenin banget si bapak presdir kita..hehe…

****

Hari berganti ,bulan pun berganti..
Pagi itu..seorang perempuan dengan balutan dress berwarna biru muda dan hijab syar’i berwarna hitam dengan menenteng se kantong sayuran dan yang lainnya sedang menatap surat kabar harian di pinggir jalan dekat halte..rupanya perempuan itu adalah Vera, Dia baru saja pulang dari pasar dan sedang menunggu bis yang akan mengantarkan nya ke pondok pesanteren..
ya….setelah Vera menggantikan aku menemani Sandi di hotel itu.. Vera sadar dengan apa yang telah di perbuat nya selama ini..sekarang dia.. ingin lebih mendekatkan dirinya pada Sang maha Kuasa..

“Masya Allah…Akhirnya, mereka menikah…terimakasih ya Allah telah mengabulkan semua doa ku..”ucap vera sambil melihat surat kabar harian itu yang ternyata adalah seputaran berita tentang aku dan Sandi…


Jika bacaan ini layak untuk di bagikan/share. Silahkan klik tombol/menu media sosial di bawah ini dan jangan lupa like juga ya, agar penulis menjadi bersemangat dalam menghasilkan karya-karyanya yang berkualitas.

Baca selanjutnya

Baca sebelumnya

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here