Malaikat Tak Bersayap #17

0
211
views

Sore itu pukul 16:00 , kita berdua sampai di Jakarta ..aku dan Sandi langsung masuk ke dapur menghampiri para koki di sana,

“Selamat siang pak Sandi…chef Mia..” ucap para koki di sana,

“Udah ..udah santai aja, ..ayo sini …kita bawa oleh oleh nih..yuk di cicipin, “.. Ucap Sandi tersenyum

“Makasih pak Sandi chef Mia oleh oleh nya..”

“Udah..jangan sungkan..makan dulu aja, setelah itu kalian bisa kembali bekerja..” ucap Sandi tersenyum

Sandi memang laki laki baik, pengertian ,dan ramah kepada para pegawai nya ..Sandi memang seperti Malaikat…Malaikat tak bersayap , seperti almarhum suamiku Rahmat.. Mereka berdua adalah Malaikat pelindungku, hidupku terasa sempurna memiliki mereka ..

“Bos…bokap dateng tuh,”.. Ucap Rames

“Tumben, ada apa bro??”..

Rames hanya diam dan mengangkat bahu nya..

“Sebentar ya sayang…aku temuin ayah dulu..”..

“Iya…bawa nih buat om, oleh oleh nya” ucapku sambil memberikan sekantong oleh oleh padanya

“Oke”..

Sandi pun berlalu menemui ayah nya..dan aku pun melanjutkan membuka semua kotak kue untuk para koki di sana,

***

Malam pun tiba, bulan mulai menampakan sinar nya di temani dengan ribuan bintang, malam itu setelah sholat isya ..aku duduk di pinggir kolam sebentar ..tak tahan rasanya ingin menatap sang rembulan berikut segerombolan pasukan nya..

“Masya Allah…indah nya.. , ..nggak bosen deh liat nya” ucap ku sambil duduk bersandar di kursi kayu landai

Malam itu , pertemuan Sandi dengan Ayah nya dan beberapa orang penting dari Mandala Kusuma telah selesai, Sandi mengantar Ayah dan yang lainnya sampai loby ..

“Ayah hati hati ya,..” ucap Sandi dan segera melangkah menuju dapur untuk mencariku,

Tapi tiba tiba , sandi mendengar suara perempuan yang tak asing di telinga nya

“Mbak, toilet sebelah mana ya??..” Ucap perempuan itu

“Sebelah sana mbak, dekat lift ..”

Sandi pun menoleh , dan terkejut..ternyata perempuan itu adalah Vera…

“Gila..si Vera ngapain malem malem ke hotel?? Tuh om om perasaan bukan yang gue liat pas depan restoran Mia deh..” sahut Sandi sambil berfikir mengingat ingat pria tua yang bergandengan tangan bersama Vera..

“Parah..ni cewek , gue jadi kepo juga nih.. Sebenernya dia kenapa sih ??..sahut Sandi penasaran sambil diam diam celingak celinguk mengikuti Vera dan pria tua itu,

Sandi mengikuti mereka sampai mereka masuk ke salah satu kamar di Hotel itu..

“Wah…parah sumpah..parah ini mah, … “Tuhaaaan..kenapa Vera jadi kerja begituan sih, emang separah apa kondisi ekonomi keluarganya..???”ucap Sandi sambil bersandar di tembok seolah tak percaya melihat Vera seperti itu,

Setelah beberapa saat berdiri di sana, akhirnya Sandi berjalan menuju dapur untuk mencariku..

“Mia sayang..lagi apa di sini, tadi aku cari cari kamu di dapur nggak ada..tau nya lagi liat Bulan..emang nya di sana ada apa??..jangan bilang kamu bisa liat hantu ya…”

“Sandiiii…ih..kamu dateng dateng ngerusak suasana aja..”

“Abis nya , kamu menghayati banget liat bulan..mending liatin aku sini” sahut nya sambil memegang wajahku dengan kedua tangan nya..

Aku hanya tertawa melihat nya,

“ih…apaan sih kamu…”

“Eh ..tau nggak barusan aku ketemu siapa??”..ucap nya sambil membelai rambutku,

“Vera..??”

“Buseeeet dah….ni cewek sakti bener…, belom juga cerita udah bener aje tebakan nya..” Sahut Sandi dalam hati , padahal saat itu aku hanya asal tebak saja..

“Hah..serius kamu ..Vera ada di sini??”.. Ucap ku terkejut..

“Ngapain?..meeting??..ke butik??..atau spa?? ..atau ng gim??”..

“Kamu kenapa sih yang….nanya nya gitu amat, cemburu ya….” sahut Sandi menggoda sambil memencet hidungku,

“Sandi…wajar dong aku cemburu, itu tandanya aku sayang sama kamu.. ”

“Iya..boleh , tapi jangan sampe cemburu buta ya..karna aku memang udah nggak ada perasaan apa apa sama dia, sumpah …”

“Terus dia ngapain ke sini??”

“Nggak tau, tadi aku liat dia lagi booking kamar sama om om, ..”

“om om yang di depan restoran aku tadi siang??..”

” bukan…beda lagi”

“Whaaaatttt????…Itu maksud nya??”…

“Iya..mungkin, keliatan kok dari baju nya sama makeup nya menor gitu.. ”

“Kamu nggak nyesek liat dia begitu ..?”

“Nggak biasa aja, cuma yang bikin nyesek..kenapa dulu nggak cerita sama aku kalau ada masalah ekonomi, kenapa lebih milih kerja gituan, ..lebih milih diam dan pergi gitu aja.., itu aja sih yang…nggak lebih,”

“Tapi cowok biasanya.. Timbul rasa sayang itu awal nya dari kasihan..lama lama berubah jadi bergantung,terus nggak mau jauh..lama lama tumbuh deh benih benih cin……

Tiba tiba Sandi mencium bibirku , seakan tak mau mendengarkan ocehanku lagi..

“Sayang….aku bukan laki laki seperti itu, aku nggak akan biarin perempuan lain masuk di tengah tengah kita sekalipun perempuan itu adalah masa laluku..aku nggak akan membuka hati ke perempuan lain selain kamu, itu mangkanya aku lebih milih nggak punya temen perempuan , karna aku nggak mau buka peluang buat mereka biar bisa gampang masuk di tengah tengah kita..”

Aku hanya terdiam dan memeluk nya , ku peluk erat tubuh hangat nya..

“Sandi..maaf, ..maafin aku ya..udah mikir yang nggak nggak sama kamu, ..”

“Iya…nggak apa apa sayang,… aku cuma pengen kamu tau.. Aku cuma milik kamu seorang, nggak ada yang lain..” ucap sandi tersenyum dan mengecup kening ku..

“Iya..Sandi…aku percaya , …

****

Malam itu , jam menunjukan pukul 22:00.. seperti biasa Sandi mengantar ku pulang ke apartemen..

“Kamu istirahat ya Mia sayang…besok aku jemput, ” ucap nya sambil mengecup kening ku

Aku hanya tersenyum melihat nya berlalu dari pandangan ku, entah mengapa malam itu perasaanku tidak enak..

“Sandi..hati hati ..kalau udah sampe rumah telpon aku ya, “ucapku setengah berteriak

“Iya..Mia sayang, ayo cepet masuk..sana” sahut nya tersenyum

***

Malam itu di tengah perjalanan pulang Sandi melihat Vera di pinggir jalan sedang di tampar dan di tendang oleh pria tua yang pergi bersama nya di hotel,

Sandi segera menghampiri nya, walau bagaimana pun dia tidak rela melihat seorang wanita di sakiti oleh pria, sekalipun dia adalah suami nya..

“heh..jangan kasar dong sama cewek, bukan nya tadi kalian barengan di hotel gue.. Kenapa sekarang lu pukul dia?? Sahut Sandi geram,

“Heh…siapa lu, berani banget lu ikut campur urusan gue sama pel*cur kaya dia..”

“Lu kalo ngomong jangan sembarangan ya..” sahut Sandi sambil memukul pria tua itu ,beruntung dulu saat sekolah Sandi ikut ekstra kurikuler taekwondo jadi ada sedikit bekal untuk melindungi dirinya saat saat darurat seperti ini

Pria tua itu tumbang dan babak belur di buat nya,

“Pergi lu, jangan sampe gue liat muka lu lagi..” sahut Sandi geram,

“Awas lu ye…gue akan buat perhitungan sama elu…”

“Pergi lu ..gue nggak takut..”

Dan pria tua itu pergi meninggalkan Sandi dan Vera..

“Sandi..kamu nggak apa apa?”.. Ucap Vera menghawatirkan luka di ujung bibir nya, dan segera Vera mengelap luka nya

“Eh..udah nggak apa apa, biar aku aja..” sahut nya sambil mengambil tissue di tangan Vera

“Kamu ngapain pukulin dia Sandi, dia itu orang jahat.. Dia nggak mungkin ngelepasin kamu gitu aja setelah kamu pukulin dia sampe babak belur gitu..”

“Nggak bisa Ver, aku nggak bisa diem gitu aja liat cewek di pukul di tendang kayak hewan di pinggir jalan..cewek itu untuk di lindungi Ver ,bukan untuk di pukulin kayak gitu.. emang nya kamu kenapa sih bisa di pukulin sama dia?”..

“Aku ..aku….Aku kerja di dunia malam San, aku jadi p*k setelah lulus SMA..,”

“Itu sebab nya kamu ninggalin aku gitu aja , dan pindah ke luar kota??”..

“Iya…Karna bunda kelilit utang rentenir setelah ayah meninggal..”

“Meninggal..?? Kenapa??..”

“karna Jantung San”..

“Kenapa kamu nggak pernah cerita..Vera..”…

“Aku nggak mau jadi beban buat kamu.. ..dan tadi pelanggan aku nggak mau kasih uang..padahal aku lagi butuh uang buat beli obat bunda, udah seminggu ini sakit sakitan terus”

” Tuhaaaann….berat banget gue denger nya..” ucap Sandi lirih dalam hati

“Bruuuk”…tiba tiba saja kepala Sandi di pukul tongkat dari belakang dan di keroyok segerombolan preman bayaran pria tua tadi ,

“Sandiiiiiii….Sandiiii….”..teriak Vera menjerit..

“Toloooong…tolong…..”

“Sandiiiiiiiiii………

“tolong jangan pukulin dia…..

“tolong om…saya mohon, ” ucap Vera memohon kepada pria tua itu sambil bersimpuh, tapi pria tua itu tidak menghiraukan nya sampai Sandi tergeletak bersimbah darah di sekujur tubuh nya , setelah itu mereka pergi begitu saja meninggalkan Vera dan Sandi di pinggir jalan..

“Sandi…bertahan sandi….”

“Tolooong…”

Beruntung ada Rendi yang kebetulan lewat jalanan itu..dan segera membawanya ke rumah sakit..

****

“Tululululululut…tulululululut”

“Itu pasti Sandi ..” sahutku yang sedari tadi menunggu kabar dari nya…

“Rendi..?..ngapain malem malem gini telpon ??”..sahutku sambil melihat layar hp ku,

“Ya..halo ..Rendi..ada apa??..”

“Mbak..mbak cepet ke rumah sakit mbak…Sandi di keroyok orang barusan, Sekarang dia mau oprasi mbak..”

Aku terjatuh lemas, tak berdaya…

“Sandi…..” Ucap ku lirih,

Ku ambil mantel dan berlari mencari taksi , karena mobilku berada di Hotel saat itu..

Ku cari cari taksi , tapi tak satupun ada yang melewati jalan itu..ku berlari menelusuri jalan menuju rumah sakit yang lumayan jauh dari apartemen ku..dan bersyukur saat itu ada satu taksi yang sedang berhenti di depan mini market ..

“Pak..tolong saya pak, antar saya ke rumah sakit..saya akan bayar berapapun pak..tolong “..ucap ku sambil menangis..

“Iya..mbak..”Supir taksi itu terkejut dan langsung membawaku ke rumah sakit,

****

Kulihat di sana ada Rendi dan Vera sedang berdiri di depan ruang oprasi..

“Rendi…mana Sandi…kenapa dia Ren ??..ucapku lirih sambil menggoyang goyang kan badan nya..

Rendi hanya terdiam dengan mata berkaca kaca

” maafin aku kak, tadi Sandi di keroyok preman gara gara tolongin aku ” ucap Vera menangis

Aku hanya diam,dadaku sesak mendengar nya
Tak lama ibu dan ayah Sandi datang,

“Kenapa Sandi sayang..” ucap ibunya menangis sambil memelukku, aku hanya diam dan menangis..

“Maafin aku tante, Sandi di keroyok preman waktu nolongin aku di jalan, aku liat kepala sandi di pukulin tante…..maafin aku..”ucap Vera sambil menangis

Dadaku semakin sesak mendengar nya, laki laki yang aku cintai baru saja dia bersenda gurau dengan ku sekarang terbaring lemah di ruang oprasi..

“masya Allah..Sandi….mudah mudahan nggak terjadi apa apa..sama kamu nak..,” ucap ibunya meneteskan air mata,

Sesaat suasana hening..sunyi senyap..entah mengapa Oprasi Sandi berjalan cukup lama, saat itu kita semua hanya terdiam dan berharap tidak terjadi apa apa,

****

Pagi itu, Sandi mulai membuka mata..setelah 2 hari tak sadarkan diri…

Di ruangan itu hanya ada aku dan ibu nya, sementara Rendi berada di luar dengan ayah nya Sandi dan Vera..

“Vera….

“Vera….

Aku terkejut ,mataku terbelalak..mendengar Sandi memanggil Manggil Vera..

Segera ibunya memanggil ayah nya ,Rendi ,dan Vera

“Ya Allah..ya Tuhaaaaaannnnn…kenapa Sandi..??”ucapku lirih dengan mata berkaca kaca

“Bunda …Vera, kenapa aku disini ..aku kenapa ??”..ucap Sandi tiba tiba bangun sambil memegang kepalanya dan duduk bersandar

“kok banyak luka di badanku..Aku di keroyok orang ya bun..?”..

Mendadak Kita semua yang ada di ruangan itu terdiam kebingungan

“Kamu kenapa Sandi??.. kenapa panggil Vera, ..disini kan ada Mia nak..” ucap ibunya tersenyum

“Mia ..siapa??..pacar baru elu ya Ren??..”sahut Sandi tersenyum melihat Rendi

“Masya Allah Sandi….” ucap ibunya tak percaya apa yang di katakan Sandi barusan, dan tak lama ibunya menangis..

“Bunda ..kenapa nangis.., aku kan nggak kenapa kenapa.. Cuma memar memar aja kok..besok juga sembuh..”

“Gila ..Cewek si Rendi cantik juga..” sahut Sandi dalam hati sambil menatapku

Aku tak tahan melihatnya, ku datangi dokter saraf..kutanyakan kenapa Sandi bisa seperti itu?? Kenapa dia tidak ingat sama sekali denganku ??….

“Dia kenapa dok, kenapa dia nggak inget sama kejadian kejadian kemaren ??….

“Hasil CT scan menyatakan kalau pasien mengalami amnesia ringan, ..mungkin akibat dari benturan benda tumpul yang sangat keras, sehingga mengalami pendarahan dan fungsi otak tidak berjalan normal ..memori kejadian kejadian yang baru di alami kemarin terlupakan , sehingga pasien hanya mengingat masalalu nya saja..tapi jangan khawatir bu, itu tidak akan berlangsung lama..asal pasien rutin terapi ..insya Allah bisa ingat kembali, ..tapi saya sebagai dokter tidak bisa memprediksinya , hanya keajaiban yang bisa mengembalikan ingatan nya dengan cepat..”

**

Setelah kembali dari ruangan dokter aku hanya terdiam duduk di depan kamar Sandi

“Sandi…aku harus gimana…”

Vera tiba tiba saja menghampiriku..

“Kak…maafin aku ya, gara gara aku Sandi jadi begini..padahal beberapa hari lagi kakak sama dia mau nikah..” ucap Vera menangis

“Udah Ver..nggak apa apa, mungkin udah takdir nya harus begini, ..ucapku sambil memegang tangan nya

Ayah ibu nya dan Rendi hanya diam menatap ku, penuh iba…

“Mia sayang..yang sabar ya nak..mudah mudahan nggak lama ingatan Sandi kembali kaya dulu..” ucap ibunya memelukku menenangkan ku

Dan Tak berapa lama Sandi memanggil Vera

“Vera…” panggil Sandi , dengan segera Vera menghampiri nya..seperti nya Sandi tak mau jauh dari Vera

“Kamu dari mana…..

“Aku dari luar abis ngobrol sama kak Mia, Rendi dan ayah bunda kamu juga

“Ohh..”

“Sandi ..kamu makan dulu ya, abis itu minum obat biar cepet sembuh, Biar cepet pulang..nanti aku ajak kamu ke tempat tempat yang baru aja kita kunjungin..biar kamu inget kejadian kemaren kemaren sama aku sebelum kamu ke sini..”

Sandi hanya mengangguk dan tersenyum,

Aku melihat Sandi di balik kaca pintu kamar nya, aku lihat dia sedang di suapi Vera ..

“Sandi..dulu kamu sayang banget sama aku, dan nggak bisa lama lama jauh dari aku.. sekarang ,dalam sekejap aja aku menjadi orang asing buat kamu ..” ucapku dalam hati ,sambil bercucuran air mata

“denger nama nya aja aku udah cemburu , apalagi sekarang harus liat kedekatan kamu sama Vera..Sandiiiii….” ucap ku lirih dalam hati

***

Selama beberapa hari itu aku hanya menjadi penonton drama kisah mereka di rumah sakit..rasanya sakit , sesak sekali dada ini melihat kedekatan mereka berdua..

Seringkali Rendi mencoba menceritakan kisah kita berdua pada sandi, tapi tetap saja Sandi tidak ingat..

Setelah 2 minggu di rumah sakit, akhirnya Sandi pulang..

Sandi terus saja ingin di temani Vera, karena Sandi tipe pria yang tak bisa jauh dari orang yang di cintainya ..dan tidak mudah berpaling pada wanita lain..

“Mbak…sabar ya,..

“Rendi , ..aku harus gimana ,apa yang bisa aku lakuin buat dia?.. Kayak nya aku di sini juga nggak ada gunanya ” ucapku lirih

“Mbak..sering ke tempat mana aja sama Sandi??”..

sesaat aku teringat sesuatu,
Akhirnya kita berempat pergi ke Resort di puncak Bogor..berharap Sandi ingat sesuatu tentang kita di sana yang sempat menikmati matahari terbenam sore itu..

Kita ber empat menikmati serangkaian spa di sana..Setelah itu kita menikmati santapan di cafe dan Rendi sengaja meminta penyanyi cafe untuk menyanyikan lagu “Dari Hati ” dari club eighties yang pernah Sandi nyanyikan di taman,

“Selamat malam semua nya..kali ini saya akan bawain lagu “Dari Hati” dari club eighties , persembahan untuk Mia..dari seorang pengagum nya..hehe..aduh..siapa ya pengagum nya pasti cowok nya romatis banget ya..seperti lagu nya,
..mudah mudahan bisa dinikmati lagu nya..ya Mia..dan semua yang ada di sini…”ucap penyanyi cafe itu

“Gila ..si Rendi bisa romantis juga dia. ” ucap Sandi dalam hati, rupanya dia benar benar menyangka kalau lagu itu persembahan dari Rendi untukku..

“Andai engkau tahu
Bila menjadi aku
Sejuta rasa di hati

Saat itu air mataku menetes tak terbendung, dan aku tak menyangka Sandi melihat ku sedang menahan tangis

“Lama tlah ku pendam
Tapi akan ku coba mengatakan

Ku ingin kau menjadi milikku
Entah bagaimana caranya
Lihat lah mataku untuk memintamu,

Ku ingin jalani bersamamu
Coba dengan sepenuh hati
Ku ingin jujur apa ada nya ..dari hati

“Kok..perasaan… gue pernah nyanyiin lagu ini deh,tapi dimana yah??”..ucap Sandi dalam hati sambil berfikir

Aku terkejut mendengar nya, “Sandi mudah mudahan kamu inget lagu yang pernah kamu nyanyiin di depan aku ..”

“Menarilah bersamaku
Dengan bintang bintang
Sambutlah diriku..untuk memelukmu

Ku ingin kau menjadi milikku
Entah bagaimana caranya
Lihatlah mataku
Untuk memintamu, hooo…

Aku…ingin jalani bersamamu
Coba dengan sepenuh hati
Ku ingin jujur apa adanya
Dari hati…

“Prok..prok..prok…”..aku terkejut mendengar semua tamu bertepuk tangan,

Sandi melihatku dengan wajah iba..seolah dia merasakan apa yang aku rasakan

“Nih..cewek perasaan gue pernah liat dia nangis..dimana ya..?” ucap sandi dalam hati sambil memegang kepala nya..

“Sandi..kamu kenapa ??” ucap ku memegang pipinya ,aku tak sadar saat itu Sandi sedang amnesia..

“Oh..nggak apa apa ….”sahut Sandi sambil melepaskan tangan ku di pipinya

“Nih cewek dari tadi kenapa yak..aneh banget, dia nggak takut apa si Rendi jealous ..”sahut Sandi dalam hati sambil menggelengkan kepala

Aku hanya diam menahan sakit, sakit hati ini melihat Sandi melepaskan tanganku di pipinya..

Dan Rupanya di puncak tidak membuahkan hasil,malam itu akhirnya kita pulang,

Saat itu Rendi punya ide kalau Vera tinggal se apartemen denganku, berharap Sandi ingat kediamanku di sana..

***

Sesampainya di sana,

“Kamu tinggal di sini sekarang ..?” ucap Sandi pada Vera

“Iya…aku tinggal sama kak Mia di sini udah lama.. masa kamu nggak inget?”..Ucap Vera

Tiba tiba saja Sandi memegang kepala ,banyak bayangan bayangan ku di ingatan nya ,dan akhirnya dia pingsan ..

“Sandi….” ucap kita serempak

Saat itu kita bergegas membawa nya ke rumah sakit

Sandi segera di periksa oleh dokter ..dan dia belum sadarkan diri, beberapa menit kemudian Dokter keluar

“Dia kenapa dok??.. ” ucapku khawatir

“Begini bu , pak…pasien tidak bisa di paksakan untuk mengingat kembali kejadian kejadian kemarin..karena hanya akan memperburuk keadaan nya saja”..

Aku hanya diam dan menagis mendengarkan nya..saat itu Vera memelukku, seolah dia merasakan apa yang aku rasakan..

“Vera..aku harus gimana buat balikin lagi semua ingatan ingatan Sandi .”

“Sabar ya..kak..”..

“Sebener nya aku juga nggak kuat liat kak Mia begini terus ..maafin aku karna kehadiran aku udah ancurin mimpi kalian..”ucap nya dalam hati

****

Ke esokan harinya, Sandi siuman..
Kebetulan saat itu Vera dan Rendi sedang ke kantin membeli sarapan, hanya ada aku saja di ruangan itu

“Vera…..” ucap Sandi sambil memegang kepala nya..

“Sandi kamu nggak apa apa?? ..aku panggilin dokter ya..” sahutku sambil memegang pipi nya

Sesaat Sandi terdiam menatap ku, dan sesekali memegang kepala nya, dan memejamkan matanya ..banyak bayangan ku di sana,

“Mia..sebenernya kamu siapa ? kenapa setiap aku inget sesuatu, kamu selalu ada di fikiran aku..” sahut Sandi sambil memegang tanganku..

saat itu aku tidak bisa menjawab apa apa, aku hanya bisa menangis..aku takut Sandi semakin parah kalau aku terus berusaha memaksakan ingatan nya kembali

“Mia..Chef di Hotel lu San, dulu gue sama si Rames yang atur…”sahut Rendi yang tiba tiba masuk ke ruangan

“Chef..?”..ucap Sandi sambil memegang kepalanya menahan sakit

“Udah Sandi…kamu istirahat aja..jangan di paksain,.” ucapku lirih,

Aku semakin tidak tahan melihat nya..aku berlari keluar dan menangis

**

Malam itu aku terus memikirkan Sandi, sampai ke esokan harinya aku menyerah ..menyerah untuk kebaikan nya..aku akan mulai melepaskan nya demi kesembuhan nya..walaupun kesembuhan nya harus jauh dariku..

Siang itu aku berpamitan pulang ke Bandung..

“Rendi..Vera…aku titip Sandi ya

“terimakasih..Ya Ver.. kamu udah mau ngerawat Sandi, tolong..jangan pernah tinggalin Sandi untuk yang ke dua kali nya..
..Aku lebih seneng ..liat Sandi bisa ketawa, bisa bahagia walaupun bukan sama aku..daripada terus maksain ingatan nya sama aku ,yang cuma bikin dia sakit..kamu mau kan balik lagi ke kehidupan nya Sandi??”

Vera menangis dan memelukku, ” maafin aku kak ..maafin aku..”

“Tolong ..Ver..kamu janji sama aku ya..jangan pernah tinggalin Sandi, karna aku tau dulu kalian saling cinta..dan sekarang mungkin Tuhan mempertemukan kalian lagi karena memang kalian berjodoh..”ucapku sambil menangis..

Aku menyalakan mesin mobil dan segera berlalu menuju kota kelahiranku, menuju rumah ayah ibuku..menuju kenanganku bersamanya…


Jika bacaan ini layak untuk di bagikan/share. Silahkan klik tombol/menu media sosial di bawah ini dan jangan lupa like juga ya, agar penulis menjadi bersemangat dalam menghasilkan karya-karyanya yang berkualitas.

Baca selanjutnya

Baca sebelumnya

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here