Malaikat Tak Bersayap #14

0
100
views

Waktu menunjukkan pukul 15:00, aku masih saja belum ingat untuk mengabari Vita kalau aku tidak jadi datang kerumahnya.

Saat itu , setelah Sandi pulang, aku tiduran di kamar untuk melepas lelah..tiba tiba saja suara bel pintu berbunyi,

“Ting..nong..ting..nong…”

“Siapa ya sore sore begini..” sahutku dalam hati,

Aku beranjak dari tempat tidur dan segera melangkah untuk membuka pintu, dan ternyata itu Vita..

“Hayoo…katanya mau kerumah , gimana sih ini emak emak pasti lupa ya?!…dari pagi di tungguin juga,”. Sahut Vita setengah kesal sambil menyerobot masuk dan duduk di sofa, segera ku tutup pintu dan menghampirinya..

“Iya..maaf, tadi ban mobil aku kempes, ketancep paku..tau nggak, kempes nya pas di jalanan sepi.. Katanya Sandi, itu jalan rawan begal..ih…serem banget tau nggak, ” sahutku sambil membuatkan segelas minuman dingin untuk nya,

“Whatt…Sandi???, kakak ketemu lagi sama dia??..”

“Iya…Vit, ternyata Sandi yang punya Hotel baru itu..di dampingi Rendi sama Rames”

“aduh ..kok bisa gitu ya, gimana ceritanya itu kak?”sahutnya penasaran,

“Ya..ternyata, kemaren kemaren yang datang ke restoran itu si Rames temen nya Sandi. Kita berdua nggak tau kalau itu rencana Rames sama Rendi untuk mempertemukan kita . Setelah 3tahun lamanya, ternyata..sandi nggak banyak berubah, masih sama kayak dulu. Depannya aja kayak yang sedikit cuek, tau nya diem diem masih ngikutin aja. Hehe..dassar..” sahutku menggelengkan kepala,

“Eh..cieeee…ada yang CLBK nih, “…sahut Vita menggoda

“CLBK apaan, deket aja belum pernah..dulu cuma gitu gitu aja…mungkin aku nya belum bisa nerima kehadiran seseorang selain Rahmat, “..

“Dan sekarang??..”Sahut Vita memotong pembicaraan,

“Belum tau juga..hehe, “..

“Yaelah kak, jangan lama lama menjanda , nggak baik.. Jangan menolak jodoh yang udah di depan mata,..sesungguhnya janda muda itu nggak baik lama lama sendirian khawatir terjadi fitnah , mangkanya janda muda itu wajib menikah lagi karena untuk menjaga kehormatannya dan anak anak nya kelak..” sahut Vita seperti ceramah ustadzah diMesjid Mesjid,

“Iya…bu ustadzah…terimakasih nasihat nya..” kita berdua tertawa ,Dan melanjutkan obrolan kita..
Tak terasa waktu menunjukkan pukul 21:00 , Haikal pun menjemput Vita ke apartemenku setelah pulang kantor .

“Aku pulang ya kak,…assalamualaikum”..

“Iya.. Waalaikumsalam hati hati yah, Vita..Haikal, ”

Aku bergegas mandi , dan segera siap siap untuk tidur ..

“selamat malam Rahmat …” ucapku tersenyum dan memejamkan mata,

“Selamat tidur sayang ..” bisik Rahmat di telingaku,

*****

“Kriiiing….”
alarm berbunyi, Rupanya waktu menunjukkan pukul 04:00

Aku bergegas mandi dan siap siap untuk sholat subuh,
Setelah itu aku sarapan dan bersiap siap untuk pergi bekerja,
Ku pakai dress selutut berwarna kuning, ku pakai heels dan tas berwarna merah ”

Tiba tiba bel pintu berbunyi..” ting nong ..ting nong”…
Bergegas ku buka pintu, dan ternyata itu Sandi,dia benar benar menjemputku lebih awal..

“Sandi….”

“Assalamualaikum , selamat pagi…”

“Waalaikumsalam, “..

“sudah siap kah??”…

“sebentar ya, aku ambil tas dulu..”

“Oke…aku tunggu di sini aja deh,”

“Kamu nggak masuk ??.. mau aku buatin kopi nggak??”

“Nggak usah ,nanti aja di Hotel kamu buatin aku kopi ya..” ucapnya tersenyum malu,

“Oh..oke..boleh..nanti aku buatin, tapi ini masih pagi loh San,”

“Nggak apa apa ,aku mau ajak kamu keliling Hotel ..”

***

Sesampainya di sana, sebagian pegawai menyambutnya ..

“Selamat pagi pak presdir..” Ucap salah satu pegawai,

“Maaf pak, pak GM dan sebagian pegawai shift pagi belum tiba ..karena maaf masih pagi pak, saya kebetulan sedang piket hari ini..kalau ada yang bapak butuhkan bapak bisa panggil saya, “ucap kapala cleaning service itu..

“Ohh..iya.. tidak apa apa ..saya nya aja yang kepagian, saya cuma mau berkeliling dengan chef baru kita..perkenalkan ,ini chef Mia ..kalau ada yang beliau butuhkan, tolong di bantu yah..”ucap Sandi tersenyum

‘Ternyata ,Sandi ramah sekali dengan pegawainya’ ucapku dalam hati

“Selamat pagi, maaf ya.. Kalau nanti saya sedikit merepotkan..” ucapku kepada pegawainya

“Tidak apa apa chef , nanti jangan sungkan ya “..

Aku hanya tersenyum , setelah itu Sandi mengajakku berkeliling Hotel nya.. Desain Hotel nya unik dan Elegan , terdapat 100 kamar standar dan 4 kamar suite , dining room yang luas , bar, cafe untuk nongkrong cantik anak muda ,drugstore ,bank, money changer,biro perjalanan, travel agent, souvenir shop, perkantoran , butik ,salon ,mushola, poliklinik, paramedis, sarana rekreasi dan sarana olahraga , kolam renang nya pun sangat luas dan untuk anak anak juga tersedia khusus kolam renang dengan water parknya.

“Waah…indah banget ya San kolam nya, udah di buka buat umum?? “..

“besok, hari minggu pembukaan nya, sekalian kita kasih promo gratis selama seminggu untuk umum..”

terus ..dapur nya mana?”..,

“Nanti aja deh, santai dulu kita disini..mumpung masih pagi Mia..kapan lagi kamu bisa temenin aku disini, takut kamu nggak ada waktu buat santai sama aku kalau besok besok , “.. Ucapnya sambil mengajakku duduk di kursi kayu di pinggir kolam

“Emang nya besok ada apa?”..

“Besok presdir dari Mandala kusuma dan manager nya mau kesini ke Hotel kita, kamu masak yang enak ya buat ayahku..aku juga udah cari chef buat bantuin kamu , katanya sih hari ini dia datang dari Medan..”

“Ohh …gitu, Mama kamu ikut juga?”..

“Nggak kaya nya , soalnya bunda masih di luar kota lagi nengokin adikku Berlian di pondok pesantren “..

“Ohh..yang dulu kelas 5 SD itu??.. Berarti sekarang kelas 2 SMP yah?”.. Sahutku sambil menghitung jari

“Iya, setahun lagi SMA dia.. Tapi dia nggak mau pindah ke sini , udah betah katanya di sana..alhamdulilah temen sekamar nya baik baik, ” ucapnya tersenyum

“Alhamdulilah ,kalo gitu yah..siapa yang minta dia ke pesantren?”..Tanyaku penasaran

“Dia sendiri yang minta ,dari kecil dia jarang keluar rumah soalnya ..palingan kalau keluar cuma ke Mesjid doang sama temen nya, punya temen juga cuma satu tetangga rumah,..kayak kamu..hehe..
Berlian itu baik, penurut anak nya..cuma manja nya kebangetan tiap malem suka pindah ke kamar bunda, tidur nya pengen pelukin bunda terus..hehe, ”

Aku hanya diam dan senyum mendengarkan cerita keluarganya, semakin luluh hatiku mendengarkan ceritanya..

“Mia..kamu suka nggak sama desain Hotel aku??.. ”

“Suka…Desainnya Unik dan Elegan, Mewah banget setara dengan Hotel bintang lima yang ada di luar negri ,”..

“Mmmh…Tau nggak dulu aku desain Hotel ini sambil mikirin kamu, aku minta ke Arsitek nya sesuai dengan kepribadian kamu..”

“Maksudnya..?” ..

” iya..kamu kan orang nya unik, elegan dan mewah ..susah banget deketin kamu , kamu tuh mahal banget tau nggak , kayak berlian ..”

“Berlian??? ..adik kamu dong..” sahutku tertawa ,

‘Bisa gombal juga ternyata dia..’ ucapku dalam hati

Tiba tiba Sandi mendekat dan memegang tanganku”mmhh…Mia , kamu mau nggak jadi…”

“Maaf bos..chef Ronald sudah tiba ..sekarang ada di loby , “…Ucap Rames

‘Aarrrggghhh….ini bocah , nggak si Rendi nggak si Rames pada ngagetin mulu kaya hantu , nyebelin banget lama lama pengen gue jitak juga nih mereka..hadeuh…..” sahut Sandi dalam hati sambil tarik nafas ,menahan emosi sepertinya..

“Ayo Mia, kita ke loby kita lihat sehebat apa dia..”ucap Sandi tersenyum sambil menarik tanganku dan berjalan ke loby, rupanya dia tidak sadar telah memegang tanganku hingga beberapa meter, ku lihat wajah nya..teringat Rahmat ,suamiku..semakin lama semakin nyaman saja berada di sisinya ,

“Ehh..maaf, ..Mia, ..”ucapnya sambil melepaskan tangannya

Sambil berjalan Aku hanya diam dan tersenyum,

Akhirnya sampai juga di loby yang lumayan jauh dari kolam renang di belakang ,kulihat di loby ada Rendi dan seorang pria tinggi, berkulit hitam dan sedikit gemuk..

“Ini boss, chef Ronald dari Medan”..

“Selamat pagi chef, bagaimana perjalanan anda??”..

” aman terkendali pak Sandi..”..sahutnya dengan logat kental nya

“Ohh..iya, ini chef Mia dari Bandung ..mudah mudahan , dengan kolaborasi chef Ronald dan chef Mia, bisa menghasilkan karya yang luar biasa ya..”

“ya..semoga saja pak, “..sahut chef Ronald tersenyum

“Ya sudah, kita ke dapur ..kita lihat karya chef kita..”

“Oke..siap…” sahut chef Ronald mantap dan aku hanya diam dan tersenyum mengikuti mereka

Pagi itu, aku dan chef Ronald ,membuat persembahan karya yang luar biasa , kita berdua membuat masakan sundanese ,chinese, japanese dan European .

Alhamdulilah Sandi dan seluruh staf nya menyukainya ,dan mereka memberi tepuk tangan kepada kita berdua..

“Apa ku bilang , mereka pasti suka dengan masakan kita,..” sahut chef Ronald dengan logat kental nya

Siang itu, Sandi terus menemaniku di dapur..melihatku bereksperimen membuat karya karya baru dengan chef Ronald,

Kulihat matanya tak berhenti menatapku , seperti ada sesuatu yang ingin di sampaikan nya..

Tak terasa, jam menunjukkan pukul 11:30,

“Kita makan siang dulu yuk, aku pengen makan siang sama kamu di sini ..temenin aku yah, “.. Ucap Sandi

“Di sini di dapur??”..sahutku ,

“Iya…di sini juga indah kalau di temenin kamu mah, hehe..”ucap nya menggoda,

“Ahh..romantis sekali , bikin aku iri saja kau kau ini ..”sahut chef Ronald tertawa sambil melangkah keluar dapur,

Dan para koki pun beristirahat bergantian ..sesuai shift nya

“Kamu nggak malu di liatin koki koki di sini??.. tuh liat banyak yang liatin kita tau..” ucapku sambil celingak celinguk,

“Biarin lah..biar mereka tau, kalau aku lagi deketin kamu,”..sahut nya sambil melahap makanan yang aku buatkan untuknya,

“ih…kamu mah..nggak tau malu, “..

“Emang..hehe..” Sahutnya menatapku

“Tuhaaaan..cantik banget sih dia, nggak bosen bosen liat nya, pake jacket chef juga masih tetep cantik ,”

“Sandi..makan itu yang bener, kebiasaan deh sambil ngelamun, “.. Sahutku berbisik celingukan takut takut ada yang lihat Sandi terus saja menatapku

Selesai makan, aku kembali memberikan arahan kepada koki koki di sana..

“Ini resep masakan buat tamu besok, mudah mudahan semua tamu suka yah..”ucapku kepada puluhan koki di sana

Beberapa menit kemudian, Rendi datang menghampiri Sandi dan berbisik .. Kemudian, Sandi menghampiriku dan meminta hp ku, rupanya dia menyimpan nomor ku di hp nya..

“Mia.. Aku keluar dulu ya sebentar, mau ke Mandala kusuma ,ada yang mau di bicarain sama ayah..nggak lama kok, kalau ada apa apa telpon aku ya..nomor aku udah di save di hp kamu” ucap nya sambil memegang pundak ku

“Iya..Sandi, nggak apa apa kok..disini juga banyak koki koki yang nemenin aku.., kamu hati hati yah”ucapku tersenyum

“Tuhan, adem banget hati gue liat dia begini…”sahutnya dalam hati sambil berjalan keluar dapur,

Aku hanya tertawa dalam hati dan menggeleng kan kepala,

Aku melanjutkan membantu koki koki untuk persiapan besok ,

***

Tak terasa waktu menunjukkan jam 18:00 , aku istirahat sebentar untuk sholat magrib, aku bergegas menuju mushola dekat kolam renang di belakang..

setelah itu aku cepat cepat untuk kembali ke dapur, untuk mengecek makanan untuk makan malam para tamu Hotel,

Tiba tiba, Aku di buat kaget oleh Sandi yang duduk di kursi kayu di samping kolam renang menungguku,

“Mia..” ucap nya setengah berteriak,

“Sandi…ngapain kamu disitu, ngagetin aja tau nggak,”..sahutku kaget sambil melangkah menghampirinya

“Hehe..maaf , itu mobil kamu udah selese..udah aku ambil tadi sama Rendi sekalian pulang ke sini..”

“Ohh…gitu, makasih ya Sandi ..dari dulu aku bisa nya cuma ngerepotin kamu terus yah, ”

“Jangan bilang gitu, aku seneng kok bisa bantuin kamu..nanti pulang bareng aku ya..mobil kamu nginep disini aja..”ucap nya tertawa tipis..

“Udah ahh..lama lama kita jadi bahan gosip nih..berduaan terus..” sahutku sambil melangkah pergi,

“Mia…” tiba tiba Sandi memegang tangan ku dan menariknya ,dan saat itu mata kita saling beradu sepertinya Sandi ingin mengatakan sesuatu yang serius..

“Mia..aku…., apa kamu mau jadi pacar aku?..sudah lama aku memendam perasaan ini Mia.. Dulu liat kamu sama dokter Arjuna hatiku hancur, dan kemarin liat kamu datang ke sini nerima kontrak itu aku semakin tak berdaya ..aku semakin nggak bisa jauh dari kamu, “..ucap nya lirih dengan mata berkaca kaca

Kita berdua terdiam sejenak, dan tak ada seorang pun disana sehingga kita berdua tak ingin melepaskan tangan kita satu sama lain,

“Kita liat nanti yah,..hehe..bye, “sahutku sambil melangkah meninggalkannya,

“Mia..kok pergi sih, ..Mia..mau kemana??”..sahut nya setengah kecewa,

“Mau ke dapur, ..daah…” sahutku tersenyum berlari sambil melambaikan tangan,

“Tuhan….kenapa susah banget sih dapetin dia..gue harus ngapain coba biar dia mau jadi pacar gue..” ucap nya dalam hati,

Malam itu aku mulai sibuk di dapur sampai jam menunjukkan pukul 22:00, malam itu akhirnya Sandi berhasil mengantar ku pulang karena takut menyetir mobil malam hari.

“Kamu istirahat yah, besok aku jemput ..” ucap nya sambil memegang pundak ku

“Iya..maksih ya, Sandi kamu hati hati..” ucapku tersenyum

***

Pagi itu , seperti biasa Sandi menjemputku ke apartemen dan mengajak ku sarapan di cafe Hotel nya, setelah itu ..kita berdua sibuk masing masing , kulihat Sandi dan Ayah nya senang sekali melihat banyak tamu yang yang datang , ternyata ..wajah Sandi mirip sekali dengan Ayahnya..tiba tiba Sandi menggendong anak balita yang sedang berlari lari menghampirinya,

“Kamu udah cocok San, gendong anak..kapan gendong anak kamu sendiri ??”..ucap ayah nya menggoda

Sandi hanya diam dan melihat ke arahku, aku hanya diam pura pura tidak tahu apa maksudnya..

“Ayah pengen nya kapan?..sekarang , besok, atau lusa??..” sahut Sandi membalas

“Halah..pacar aja kamu belum punya, semenjak kamu di tinggalin si Vera..kamu jomblo terus, padahal kamu ganteng ,tajir tapi payah..haha..move on dong” sahut ayah nya saling balas

“idih si ayah..belum tau dia, nih..liat aja besok aku kenalin ke ayah pacar aku..cantik banget yah baik lagi..si Vera mah lewat,”

“Vera ..?! ” siapa itu,kok tiba tiba dada ini nyesek denger namanya ..sampai Sandi lama sekali move on dari dia, kayak nya Vera orang yang istimewa buat Sandi..” ucapku dalam hati dan aku pun melangkah pergi ke dapur, seolah tak ingin lagi mendengar ceritanya..

Aku diam di pantry ,dan menghabiskan beberapa cup cake..karena entah kenapa setelah dada ini nyesek tiba tiba aku merasa lapar ..

“Sayang..Vera itu cuma masalalu Sandi, percaya deh..Sandi nggak bakal ninggalin kamu sekalipun nanti mereka bertemu lagi dan harus milih antara kamu dan Vera..”

Aku hanya terdiam mendengarkan Rahmat berbicara,

dan tak lama Sandi mencari aku di dapur,

“Mia…..
“Mia…..
“Kamu dimana?!”..
“Mia, ..

“Aku disini..di pantry..”ucapku sedikit berteriak
Dan Sandi segera menghampiriku,

“Kamu ngapain di sini, kenapa nggak di depan aja sih di samping aku..??…….”

Aku hanya terdiam menyantap cup cake buatanku kemarin sore,

“kamu denger apa yang di bilang ayah tadi?? ..soal Vera..”

“Nggak, aku cuma laper aja..nih kamu mau cup cake ..”ucapku sambil menyuapinya,

“Mia…Gimana soal kemaren”..ucap nya sambil mengunyah ,

“Sandi ..nggak baik ngomong sambil makan ,”

“Mia..aku serius, ”

“Sandi, aku nggak mau pacaran..aku nggak mau ngabisin waktu buat hal hal yang nggak penting..

“What ?!…terus kamu pengen kita nikah ?? Serius??..kapan ??sekarang ??..besok??..” sahut nya tertawa dengan mata terbelalak , sambil wajahnya mendekat ke wajahku

“Sandi…kamu tuh yah, masih muda , ganteng , tajir ..kenapa milih aku coba umur kita kan beda jauh..emang kamu nggak malu nanti di omongin orang punya istri lebih tua dari kamu” ..

“Beda jauh apa nya..cuma beda 5tahun doang..kamu mah kalah sama orang orang yang beda puluhan tahun, ” ucap nya

” kamu tau dari mana kita beda 5tahun..?”..

“Dari biodata kamu ,”

“Curang ih, aku aja nggak tau umur kamu berapa sekarang..”

“Udah lah nggak penting, yang penting aku sayang sama kamu..”ucap nya sambil memegang tanganku

“Gimana ??..kamu siap nikah sama aku besok??”..ucap nya sambil memegang wajahku.


Jika bacaan ini layak untuk di bagikan/share. Silahkan klik tombol/menu media sosial di bawah ini dan jangan lupa like juga ya, agar penulis menjadi bersemangat dalam menghasilkan karya-karyanya yang berkualitas.

Baca selanjutnya

Baca sebelumnya

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here