Malaikat Tak Bersayap #13

0
112
views

Pagi itu , dunia seakan berhenti berputar kita berdua tak pernah menyangka akan bertemu kembali di sana.

“Kamu beneran Sandi ?”..

“Iya..mbak, saya Sandi..mbak apa kabar?”..ucap nya tersenyum sambil berjabat tangan denganku

“Alhamdulilah ..sehat, ”

“Gimana ceritanya mbak bisa sampe sini??..” ucapnya tersenyum grogi,

“Saya juga kaget , nggak nyangka bisa ketemu kamu di sini Sandi..3 hari yang lalu temen kamu datang ke restoran , katanya lagi cari chef ..saya pikir dia bukan temen kamu karna emang kita belum pernah ketemu sebelumnya..ternyata…kita di pertemukan lagi di sini..”

“Ohh..gitu” matanya melirik ke arah Rames
“Ini pasti ulah lu, Ahh..siapapun temen gue…gue bakalan traktir dia malam ini, karna gue seneng banget bisa ketemu sama bidadari gue..terimakasih ya Allah, engkau telah mempertemukan aku dan dia kembali..”

“Ehem..ehem…” seperti biasa , Rendi merusak suasana hati Sandi saat berjabat tangan denganku ,

“Oh..iya, mbak…kita bicarakan soal kontrak kita dulu yah..” ucapnya sambil melepaskan tangannya..

Aku hanya terdiam mengangguk, entah kenapa pagi itu aku senang mendengar isi hati nya..

Rendi mempersiapkan berkas kontrak kerja sama kita, dan memberikannya kepadaku agar segera di tandatangani .

“Gimana mbak, apakah mbak sudah siap bermitra dengan kami? “..

“Insya Allah ..saya siap, dan mudah mudahan semua nya lancar ya..Aamiin..”

“Aamiin”..

Setelah itu aku pun berpamitan pulang,

“Mulai besok mbak sudah mulai bisa bekerja ..dan nanti saya akan ajak mbak berkeliling di hotel kami..”

” ohh..iya, terimakasih.. Saya pamit pulang yah.. Assalamualaikum”.

“Waalaikumsalam…hati hati mbak,”..

Aku hanya tersenyum, ternyata Sandi masih saja mengkhawatirkan ku..

***

Di perjalanan aku tiba tiba membayangkan dia 3tahun yang lalu, dia yang begitu baik selalu menjagaku dan mengkhawatirkan ku dan selalu ada saat aku membutuhkannya .

“Wah..masih jam 10 nih, ngapain ya di rumah..ke rumah vita aja deh..” ucapku sambil melihat jam tanganku

Segera ku ambil hp dan ku kirim pesan padanya, ” vit ..aku mau ke rumah yah, “..

“Oke” ..balasnya..

Saat itu jalanan macet ,akhirnya aku lewati jalan pintas yang lumayan sepi ..dan tiba tiba saja ban mobilku kempes..

“Loh ..loh ..kenapa ini..”
Aku turun dan segera melihat ban mobilku, ternyata ketancep paku, dan tukang tambal lumayan jauh.

“Aduh, gimana ini..sepi lagi, takut ada begal aja deh aku mah…mau minta tolong ke siapa coba..nggak ada orang lewat, ” ucapku setengah ketakutan

Dan tiba tiba saja ada mobil BMW putih menghampiriku,
Dia keluar dengan memakai kacamata hitam ,dan ternyata itu Sandi,

“Sandi…masih..aja seperti dulu,.., ” bisik ku dalam hati,

“Mobilnya kenapa mbak??..”ucap nya sambil melepaskan kacamatanya,

“Ban nya kempes..”

“Ketancep paku?”..tanya nya sambil melihat ban mobilku

“Iya..”

“Mbak kenapa lewat sini , di sini tuh nggak aman mbak sering banget ada begal..”

“Masak sih…” sahutku ketakutan , sambil celingak celinguk mendekati nya dan memegang tangan nya.

“Tenang aja mbak, kan ada saya..” ucap nya sambil kedua alisnya naik turun

“Waduh…saya nggak bawa serep lagi…gimana ya, bawa ke bengkel langganan saya aja gimana?? ..biar nanti saya telpon montirnya suruh ambil mobil mbak kesini deket kok, dari sini..”

“Aku gimana kamu aja deh, cepet pergi yuk..takut nih..”

‘Aku….??? Lah..tumben nih doi bilang aku???…udah kaya pacar aja..hehe..ini tangannya juga kuat banget pegang tangan gue..kayak nya doi ketakutan nih..kenapa nggak peluk aja sih..hehe”sahutnya dalam hati,

‘Ih…kamu jangan mikir macem macem deh, ..ayo cepet pergi…”

“Lahh..ko dia tau sih apa yang gue omongin..?? ” matanya terbelalak ..

“Iya..sebentar saya telpon dulu montirnya…mbak ambil tas mbak aja dulu, tunggu di dalem mobil saya ya..”

Aku bergegas mengambil tasku , dan segera masuk kedalam mobilnya.. Karena aku tak mau sampai benar benar ada begal datang..ihh…mengerikan sekali kalau seandainya benar benar ada begal..

“Sandi…ayo cepet masuk, kamu lagi ngapain sih di situ..lama banget..”

“Hehe…iya sebentar mbak, tadi saya udah telpon montirnya, katanya langsung on the way , “ucapnya sambil masuk ke dalam mobil,

“Ohh..syukur deh,..”

“..oh..iya..mbak, om sama tante apa kabar ??”

“Alhamdulilah mama papa sehat, ”

“Kamu udah punya anak berapa San??”..

“Gila nih cewek nanyain anak, kawin aja belum udah di tanyain anak, doi belum tau kalau gue pengen punya anak dari dia..hehe..nih cewek bikin gemes aja sih..” sahutnya dalam hati dengan mata terbelalak celingukan Dan Aku hanya tertawa mendengarkan,

“Saya belum merried mbak..”

“Dikirain udah punya 5 anak nya…hehe” sahutku menggoda ,

“Lah..si mbak mah…bisa aja, Si mbak kali yang udah merried mah sama dokter siapa itu, yang dulu tanganin mbak waktu kecelakaan..”

“Siapa??..”.

“Dokter siapa itu , dokter saraf ..lupa namanya, siapa ya namanya…”

“Oh…dokter Arjuna, ”

“Iya…Dulu mbak deket sama dia kan??”

“Kamu tau darimana…kamu kan ilang tanpa kabar,”

“Sebenernya waktu itu terakhir saya ada di Bandung, saya liat mbak sama dia di depan toko buku..waktu itu ceritanya saya mau pamit pulang ke Jakarta , saya bawa setangkai bunga mawar sama boneka panda buat mbak..tapi saya takut ganggu ..takut ngerusak suasana mbak sama dia..”

“Berarti waktu itu Sandi emang bener bener nyata ada di sebrang jalan ngeliat aku sama Juna di depan toko buku,”ucapku dalam hati,

“Kamu kenapa nggak samperin aku aja, kita berdua nggak ada hubungan apa apa kok sampe sekarang kita masih berteman baik..”

“Mbak nggak pacaran sama dia??” Ucapnya dengan mata terbelalak

“Ya ..nggak lah ..orang sampe sekarang aja Juna belum pernah bilang suka sama aku, hehe..kamu mah ada ada aja, emang orang deket itu harus pacaran gitu..”

“Dikirain mbak……….

“Apa?? …jadi pacar nya..trus nikah sama dia…??” sahutku tertawa

Sandi hanya tersenyum melihatku, dan seperti biasa mengacak acak rambutnya..salah tingkah rupanya dia,

“Doi emang gemesin, seneng banget gue dia belum punya pendamping.. berarti gue masih ada harapan , masih ada kesempatan buat deket sama dia..” ucap nya dalam hati,

Tak terasa , di tengah percakapan kami di dalam mobil..montir pun sampai ke lokasi kami berada..

“Lah…tu montir udah sampe aja..bentar ya mbak”

“Mang ujang bawa aja yah..mobil nya, nanti telpon saya kalau udah selese,

“Siap , boss…”

“Montirnya orang sunda yah??”..ucapku tersenyum

“kok tau??”

“Namanya aja mang ujang gimana..sih..kamu mah..”..

“Ohh..iya..bener..bener..”

“Kita kemana nih mbak, langsung pulang apa mau……….

“Mau apa??”…

“Mbak mau nggak makan siang sama aku, bentar lagi kan jam makan siang..gimana??”

“Boleh..”

“Tuhaaaaan…mimpi apa gue semalem, kenapa tiba tiba doi jadi semanis ini sama gue..diajak pulang bareng mau,di ajak makan bareng mau..kira kira di ajak nikah mau kagak ye..hehe..”ucap nya dalam hati,

Aku hanya terdiam dan tersenyum mendengar ocehan dalam hatinya,

****

Sesampainya di restoran, Sandi tak pernah berhenti menatapku ..Sampai makanan yang kami berdua pesan datang,

“Sandi…” ucapku berbisik dan memegang tangan nya,

“Iya..mbak, ”

kamu ngelamun yah, ..ini makanan nya udah dateng, katanya mau makan..”

“Eh..Iya..mbak ,”…

“Sandi, panggil Mia aja ya…jangan panggil mbak, berasa banget tua nya..hehe,”ucapku sambil celingak celinguk

“Ohh..iya….Mia….hehe…”

“Tuhaannn….nikmat apalagi ini, makan berdua sama doi, dan sekarang doi nggak mau di panggil mbak…bener bener nih berasa mimpi aje nih gue..”ucap nya dalam hati

“Kamu tuh kalo makan ..jangan mikir macem macem, nggak baik..”sahutku tersenyum , dan dia hanya terdiam tersenyum grogi melihatku

Selesai makan, Sandi mengantar ku pulang ke apartemen ..

“Makasih ya Sandi, dari dulu kamu selalu ada saat aku butuh pertolongan..”

“Iya..sama sama . mhh…besok aku jemput ya..mobil kamu kan lagi di bengkel, ”

“Iya…tapi kalau telat ,aku tinggal ya..hehe”

“Nggak lah, aku jemput setengah jam sebelum kamu berangkat..gimana, ??”..

“Nggak…jangan…ngerepotin kamu aja jadinya ,pokoknya jemput aku sesempetnya kamu aja ya..jangan terlalu maksain ..”

“Hehe..oke..oke..yaudah aku pulang ya… Assalamualaikum “..

“Waalaikumsalam hati hati ya. .”

Dan rupanya tak Sadar Sandi pun mulai mengucapkan “Aku” tak lagi “Saya”..


Jika bacaan ini layak untuk di bagikan/share. Silahkan klik tombol/menu media sosial di bawah ini dan jangan lupa like juga ya, agar penulis menjadi bersemangat dalam menghasilkan karya-karyanya yang berkualitas.

Baca selanjutnya

Baca sebelumnya

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here