Malaikat Tak Bersayap #12

0
84
views

Pagi itu, seperti biasa aku mempersiapkan diri untuk pergi ke restoranku..

“Non…di tunggu bapak sama ibu di meja makan ..” ucap bi sum

“Iya..bi..makasih yah, “..

Aku segera menghampiri ayah dan ibuku ,dan aku mulai membicarakan soal kerjasama dengan cabang Hotel Mandala Kusuma di Jakarta,

“Selamat pagi….”

“Pagi…sayang..” ucap mereka serempak

“Mah, pah..kemaren ada orang dari Hotel Mandala Kusuma dateng, nawarin kerjasama sama aku.. Katanya mereka buka cabang baru , kemaren kemaren baru peresmian nya..nah..tapi itu restoran nya belum punya chef, kalau koki koki nya sih katanya mereka udah punya ..gimana mah, pah..?

“Mama mah setuju setuju aja, mama cuma watirin kamu kan nggak pandai bergaul..di sini temen aja kamu cuma punya Vita doang, sekarang vita udah nikah..ikut suaminya ,kamu Malah nggak mau cari temen baru..nanti kamu di sana mau sama siapa?? ..”

” ih ..mah bukannya nggak pandai bergaul, tapi males aja , buat apa punya banyak temen tapi sering cekcok lah, salah paham lah, mending satu aja tapi awet..hehe”..

“Ya..itu..kamu mah kalo udah punya satu , ya satu…setia amat , haha..” ibuku menggoda,

“Jangan gitu mah, siapa tau di sana Mia banyak temen ..kan banyak koki koki di sana, tiap hari mereka ketemu ..masak nggak da satupun yang Mia jadiin temen ….” sahut ayah ku tersenyum ,

“Ya..mudah mudahan aja , ..yaudah mama sama papa ngizinin kamu ke Jakarta, kamu kan udah dewasa, udah berpengalaman berumah tangga , umur kamu juga udah cukup mateng ,sudah bisa memilah milih antara yang baik dan yang buruk..tapi …inget kamu harus jaga kesehatan, jangan terlalu capek, nanti kalo kamu ketemu Sandi ..kasih tau mama yah..”

“ih..mama mah nggak enak ujung nya, ..lagian belum tentu Sandi masih di jakarta , siapa tau dia udah nikah..terus tinggal di luar kota misalnya..jadi…jangan terlalu berharap ya mah..hehe..”

“Mama yakin Sandi masih jomblo…percaya deh, “…

Aku hanya terdiam mendengarkan kata kata terakhir ibuku, ya…mudah mudahan saja Sandi memang benar benar masih sendiri..

“Terus…restoran aku di sini gimana mah??..”

“Itu biar mama yang urus, mama kan jadi nggak terlalu bete di rumah terus , selain arisan sama ke salon kan mama nggak kemana mana lagi..”

“Curhat nih ye…”sahut ayahku menggoda,

“ih..si papah mah ..” Ibuku melotot

“Trus , nanti siapa yang gantiin aku masak?..siapa yang bantuin mama disana..?”

“Kan ada si Marvel sama si Joya, orang orang kepercayaan kamu..semua resep kan selalu kamu tulis di buku harian kamu..nanti mama pelajari dan kasih arahan ke mereka, oke nggak ide mama..??..”

Aku hanya tersenyum dan mengacungkan jempol ku , pertanda kalau aku menyetujuinya .

***

Siang itu aku di restoran membicarakan nya dengan Marvel dan Joya, mereka adalah koki koki terbaik ku di sana.. Dan mereka pun menyetujuinya , asalkan aku sering sering datang ke Restoran ku kalau aku punya waktu luang,

Akhirnya , sepertinya semuanya terlihat aman terkendali.. Seakan dunia memberi peluang agar aku bisa pergi ke Jakarta,

“kamu jangan ngelamun terus..nggak baik buat kesehatan kamu, ” ucap rahmat,

“Ih..kamu mah ngagetin aja,” sahutku sedikit kaget

“Hehe..kamu lagi mikirin apa sayang ,.. Aku juga setuju kok kamu pergi ke Jakarta, aku dukung ..kamu juga jangan takut, kan ada aku ..dan mudah mudahan kamu ketemu sama Sandi yah..”..

“Rahmat, …kamu nggak marah gitu kalo aku deket sama Sandi?”..

“Ngapain mesti marah sayang, aku cuma bisa bicara sama kamu begini aja udah keajaiban..”

“Gapai impianmu sayang, kejarlah..selagi kamu mampu mengejarnya..aku percaya Sandi itu orang baik, percaya sama aku..”

“Tulululululut…”Tiba tiba , hp ku berbunyi ..

“Vita…” sahutku tersenyum senang,

“Kakak…”

“Vita, apa kabar… udah 3 tahun nggak ketemu kangen ih, kamu dimana sekarang..banyak yang mau aku ceritain sama kamu..”

“Aku di Jakarta kak, pindah lagi… Haikal di tugasin di sini..”

“Serius kamu ada di Jakarta”…

“Iya..kak Mia, aku di Jakarta..emang nya kenapa kok kaya seneng gitu??..kakak mau ke sini, mau ke rumahku kah??”..

“Aku baru..aja mau bilang kalau aku mau pergi ke Jakarta, kemaren ada yang nawarin kerjasama di Hotel Mandala Kusuma,..”

“Wah…serius kak??..bukannya itu salah satu Hotel paling mewah di Jakarta ya kak,..keren banget itu kak Hotel nya,”..

“Iya….makanya itu aku penasaran apa yang bikin mereka mau kerjasama sama ..di Jakarta kan banyak Chef yang oke..kenapa jauh jauh cari aku..??”..

“Kakak kapan ke Jakarta nya?? ..”

“Belum tau, ini aku baru mau kirim email ..”

“Ohh..gitu, yaudah ..nanti kalau kak Mia sampe Jakarta telpon aku yah..nanti aku jemput ” ..

“Oke..”

Aku semakin lega untuk melangkah menuju kota Jakarta..siang itu aku segera mengirim email memberi kabar kalau aku menyetujui kerjasama dengan Hotel Mandala Kusuma,

*****

Dua hari kemudian ,aku di minta datang ke sana..untuk menandatangani kontrak perjanjian kerjasama ,dan memulai bekerja dengan segera..dan aku berangkat ke jakarta sehari sebelumnya, agar pagi itu aku tidak terlambat datang ke sana.

Siang itu, aku berpamitan kepada kedua orangtuaku,

“mah, pah ..aku pamit dulu yah..nanti kalau ada waktu luang, aku sering sering pulang ke rumah,”..

“Iya…hati hati ya sayang, baru kali ini kamu pergi jauh dari mamah sama papah. Kamu jangan bikin mama sama papa khawatir ya sayang, jaga kesehatan kamu..”

“Sering sering telpon yah sayang, hati hati bawa mobilnya..jangan ngebut..”.. Ucap papaku ,

“Iya..pah..mah ..aku pergi yah, Assalamualaikum “..

“Waalaikumsalam..”

‘Mudah mudahan semua nya lancar, amiin…’ucapku dalam hati,

***

Sesampainya di sana,

“Vit kamu dimana, aku udah mau keluar tol nih??..” ucapku menelpon,

“Kak..aku di halte deket tol yah..begitu kakak keluar tol ,kak Mia lurus aja ..nggak jauh jauh amat kok..sebelah kiri..”

“Oke..aku pake Yaris merah yah, mobilku yang dulu udah aku lembiru, hehe…”

“haha..Oke…”

Tak lama, aku melihat vita di halte dengan mengayunkan tangan nya..seperti anak kecil yang baru saja bertemu kakek nenek nya.

“Haaaaiiii…kak Miaaaa….kangen deh, “..ucap vita memelukku,

“Sama…..”

“Kita cus..ke rumahku yuk,..aku udah buatin ayam lengkuas sama tumisan kangkung ..”

“oh..iya, kak ..semalem aku eksperimen bikin bubur duren , Enak banget loh kak..daging duren nya melimpah..hehe, ..”

“Waah…masa??..jadi pengen cepet cepet sampe ih…”

“Iya..makanya, jangan mampir mampir, langsung ke rumahku aja sekarang..”ucap vita semangat ,

“Tapi cari apartemen buat aku kapan??..”

“Laah.. itu mah gampang, bisa di atur..haikal banyak temen di sini yang sewa sewa in apartemen deket Hotel Mandala,.. Ya…lumayanlah nggak jauh jauh amat, “..

“Serius..?”..

“Iya..ya ampun, nggak percayaan banget ini orang ..Haha…”

“Haha..oke..oke…”

Tak lama ,kita pun sampai di rumah Vita..
Dia menyambut ku dengan penuh kehangatan, seperti punya keluarga saja rasanya.

setelah makan, aku menceritakan semua kejadian selama 3tahun kebelakang, dari pertama aku bertemu Sandi, hingga kecelakaan mobil yang merenggut nyawa bayi dalam kandunganku, Vita menangis seolah dia merasakan apa yang aku rasakan saat itu,

Beberapa jam kemudian Haikal pulang,dan aku segera di antar kan nya ke apartemen milik temannya itu..syukurlah, apartemennya nyaman dan tak terlalu jauh dari Hotel Mandala .

“Kak Mia baik baik yah di sini , kalo butuh apa apa telpon aku aja..nanti aku pasti dateng ke sini..sering sering main kerumahku yah, “ucap Vita,

“Oke…makasih yah, Vita..Haikal “..

“Iya..sekarang kak Mia istirahat yah, besok kan mau tandatangan kontrak..”

“Iya..kalian juga hati hati di jalan”..

“Iya kak, Assalamualaikum”..

“Waalaikumsalam.”

Dan merekapun berlalu , kini saat nya aku mempersiapkan diri untuk pertemuan besok..semoga semuanya berjalan dengan lancar ..Aamiin,

***

Keesokan paginya ,setelah solat subuh aku bergegas mempersiapkan diri , ku pakai baju atasan berwarna kuning kembang kembang dengan kerutan di pinggang dan celana jeans putih, karena badanku kurus kerempeng seperti artis korea ..baju yang pas body itupun terlihat longgar ..kupakai sepatu hak tinggi dan tas berwarna krem ,dan ku biarkan rambut indah ku tergerai indah ..

“Bismillah…”

Aku bergegas ke parkiran menyalakan mesin mobil dan segera berlalu,
Karena apartemen ku tak terlalu jauh, walaupun kejebak macet tapi tak membuat aku berlama lama di jalan..

“Alhamdulilah, sampe juga..”
Begitu aku keluar dan mengunci mobil, aku terkejut melihat bayangan Sandi..

“Aduh….lama lama Sandi kayak hantu , dikit dikit muncul..ini cuma perasaan aku aja atau emang bener dia ada di sini sih .. “Ucapku sambil melamun

“Ahhh..udahlah, mungkin cuma perasaan aja”..

Aku segera masuk ke Hotel itu, dan mereka menyambut ku dengan baik..tapi diantara mereka aku melihat Rendi yang dulu jualan rujak di taman dekat rumahku,iya….benar, itu Rendi…

“Selamat pagi mbak, apa kabar…””

“Kamu Rendi kan??…

” iya mbak,”..

“Ya ampun setelah 3tahun kita nggak ketemu.. Akhirnya kita ketemu disini, ..” ucapku tak percaya

“Dan nanti tiap hari kita ketemu di sini, hehe….”

“Kamu kerja di sini Ren? ..”

“Iya..mbak,” Rendi tersenyum

“Ini yudi?” tanyaku sambil melihat orang di sebelah nya

“Bukan mbak, ini Rames..”

“Yudi mah, dia di luar kota..dia udah punya perusahaan sendiri disana,”

“Ohh..gitu, ”

“Iya..mbak, ayo kami antar ke ruangan untuk berbincang dengan pemilik Hotel ini mbak,”

“Oh..iya..”

Aku dan Sandi tak pernah tau kalau ini semua rencana Rendi dan Rames salah satu teman kampusnya di Bandung untuk mempertemukan aku dengan Sandi, karena aku belum pernah bertemu dengan Rames sampai akhirnya aku tidak ada kecurigaan sama sekali.

Kulihat mereka berdua hanya tersenyum senyum,” ada apa yah??””..ucaku dalam hati
Dan mereka tak mengucapkan sepatah katapun dalam hatinya, sehingga aku tak pernah tau apa yang mereka rencanakan,

“Silahkan mbak..” ucap Rendi sambil membuka pintu ruangan pemilik Hotel itu,

“Selamat pagi pak, ” ucap Rendi kepada orang di balik kursi yang menghadap ke belakang dan kulihat dia sedang bermain game di hp

“Pagi..”

“Ini chef kita sudah tiba, “..

“Ohh…iya..mari, silahkan duduk ..”ucapnya sambil memutar kursi dan berdiri melangkah ke hadapanku,
Saat itu kita berdua diam dengan mata berkaca kaca ..seolah tak percaya apa yang kami lihat,

“Mbak…”

“Sandi…”


Jika bacaan ini layak untuk di bagikan/share. Silahkan klik tombol/menu media sosial di bawah ini dan jangan lupa like juga ya, agar penulis menjadi bersemangat dalam menghasilkan karya-karyanya yang berkualitas.

Baca selajutnya

Baca sebelumnya

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here