Malaikat Tak Bersayap #11

0
156
views

Hampir 2 minggu aku berada di rumah sakit, siang itu Dokter Arjuna datang menemui ku dan sepertinya membawa berita baik, berita yang aku tunggu tunggu dari kemarin ..karena lama lama aku bosan berada di sana, seperti burung dalam sangkar saja rasanya..

“Selamat pagi ibu, …bu Mia , saya periksa dulu yah..boleh?..”ucap dokter Arjuna pada ibuku yang sedang membelai belai rambutku,

“Ohh..iya..dok, silahkan..” ucap ibuku

“Mmh…alhamdulilah, sepertinya kondisi bu Mia sudah membaik..hari ini bu Mia, boleh pulang ..tapi nanti 5hari kedepan check up lagi yah, saya ingin memastikan bahwa kondisi bu Mia jauh lebih baik dari sekarang ..”ucap dokter Arjuna tersenyum

“Alhamdulilah…terimakasih dokter…”ucap ibuku berkaca kaca

“Iya..bu, ibu bisa ke bagian administrasi untuk melengkapi berkas berkas , dan setelah itu bu Mia bisa di bawa pulang yah..nanti saya suruh suster lepas selang infus nya ya bu..”

“Iya..dok, ”

“Kalau begitu saya permisi dulu ya bu , nanti saya buatkan resep obat dan vitamin untuk di bawa pulang ..nanti di rumah bu Mia harus banyak istirahat ya, jalan jalan sedikit boleh ,asal jangan terlalu capek..”ucap dokter arjuna,

“iya..dokter , silahkan…saya juga mau ke bagian administrasi dulu, biar Mia bisa cepet pulang dok..”ucap ibuku

Tiba tiba Sandi datang menjengukku, yang biasanya dia datang di waktu sore ..sekarang siang siang bolong sudah datang menjengukku ..ada angin apa ini..ku pikir,

“Assalamualaikum ..tante, mbak Mia…”

“Nah..kebetulan nih ada kamu, tante mau titip Mia sebentar yah..”

“Mau kemana tante, “sahut Sandi kebingungan

“Mau ke bagian administrasi , siang ini Mia boleh pulang..kamu tungguin mia yah..”

“Ohh…alhamdulilah, ..iya..tante, silahkan..”

Kita berdua hanya terdiam, melihat suster melepas selang infus yang menancap di tangan ku selama hampir 2 minggu, rasanya lega.. Terbebas bisa kesana kemari tanpa selang infus itu.

“Sudah selesai bu…saya permisi ..”ucap suster ,

“Oh..iya. terimakasih ya Suster,..”ucapku

“Kamu nggak kuliah San?”..ucapku memulai pembicaraan, karena ku lihat Sandi hanya terdiam dan seperti malu ingin memulai pembicaraan denganku,

“Oh.. saya tadi ke kampus sebentar, katanya dosen nya lagi ada keperluan mendadak ..jadi saya balik aja deh, terus ke sini..”ucapnya tersenyum senyum

“Ohh, gitu..”

“Alhamdulilah…udah selesai, ayo kita pulang..tadi mama udah telpon mang Asep, bentar lagi dia jemput..”ucap ibuku ,

“tante…kenapa nggak pulang sama saya aja . saya bawa mobil kok, ..”ucap Sandi

“Ohh…boleh, tapi ngerepotin nggak?”..ucap ibuku heran sambil melihatku, karena tumben Sandi membawa mobil siang itu.

“Nggak lah..tante, masak ngerepotin sih, malah seneng saya bisa anter tante sama mbak Mia pulang..”

“Serius??..”

“Iya..tante..”

“Yaudah tante telpon mang Asep dulu yah, biar dia nggak usah jmput ke sini..”

Sandi hanya mengangguk, dan aku hanya terdiam melihat nya..

Tak lama kemudian, setelah ibuku merapikan semua pakaian ku dan yang lainnya. Kita bertiga pulang ..

***

Di perjalanan , aku hanya terdiam duduk bersandar dan melihat pemandangan di luar yang padat oleh kendaraan angkutan umum,

“Sandi , rumah kamu di mana?? Tante perhatiin kayak nya kamu bukan orang sini…”

“Iya..tante saya dari jakarta, saya di sini nge kos tante sama temen dari jakarta juga , rendi sama yudi..”

“Ohh..gitu, kamu punya adik?”..

“Punya tante perempuan , masih kelas 5 SD..”

“Oh…iya..iya..”

“Kuliah kamu masih lama? “..

” sebentar lagi tante, tinggal 1 semester ..”

“Kamu mau kerja di sini? ..”

” belum tau tante”..ucap sandi sambil melihatku di kaca spion di dalam mobil.

“Kamu ngambil jurusan apa?”..

“Management ..tante, ”

“Ohh..

Tak terasa sampai juga di rumahku , Sandi yang sigap memapahku sampai ke sofa di ruang keluarga.

“makasih ya san”..

“Iya..mbak,”

“Kalo gitu saya permisi dulu ya mbak..tante..”

“Loh..mau kemana ,baru aja sampe..kamu mah udah mau pergi pergi aja..”

“Mau ke Jakarta tante, kemarin sore ayah telpon katanya ada yang mau di bicarain..”

“Ohh..gitu, ”

“Penting banget kayak nya yah..”sahut ibuku penasaran

“Belum tau tante..”ucap sandi sambil mengacak acak rambutnya seperti biasa..

“Yaudah kalau gitu ,hati hati yah..makasih loh udah anter tante sama Mia pulang..maaf yah jadi ngerepotin”

“Iya ..sama sama tante..nggak ngerepotin kok, seneng malah saya ..”sahut Sandi tersenyum

“Nanti kapan kapan kalau lagi nggak sibuk main ke sini yah”..

“Boleh tante??..”Ucap Sandi seperti anak kecil bertanya pada ibunya yang ingin bermain air hujan,

“Ya boleh atuh…masak nggak boleh”ucap ibuku tertawa

“Ohh..iya tante ..nanti kapan kapan saya main .Yaudah saya pamit yah, ..assalamualaikum…”

“Waalaikumsalam” ..ucap aku dan ibuku serempak.
Sandi terus saja menatapku, Entah kenapa aku melihat wajahnya seakan kita tak akan pernah bertemu kembali.

“Hati hati yah wanita yang paling aku cintai, selama aku nggak ada..kamu harus bisa jaga diri sebaik mungkin, jangan biarkan hati ini terkoyak seperti kemarin..kamu segalanya buatku ,aku mencintaimu dengan seluruh jiwa dan ragaku..sampai bertemu kembali cantik..” ucap Sandi dalam hati , aku kaget mendengarnya..dalam hatiku bertanya tanya, Sandi mau kemana ,kenapa dia berbicara seperti itu..

Tak lama dia pun berlalu dari pandanganku, aku terus saja melihatnya sampai dia menghilang, sampai aku tak sadar kalau ibuku memperhatikanku

“Eleuh eleuh…Kamu kenapa mia..liat Sandi kayak nggak akan ketemu lagi aja, hehe..”ucap ibuku,

Aku hanya tersenyum,

******

Waktu nya check up pun tiba..Siang itu aku check up ke rumah sakit bersama ibuku dan mang Asep, karena sudah 5 hari aku istirahat di rumah .entah kenapa aku mencari cari sosok yang selalu mengikutiku kemanapun aku pergi , tapi siang itu dia tidak ada.

Alhamdulilah hasil lab ku semuanya tidak ada masalah, sepertinya aku sudah benar benar pulih,

“Mang Asep….kita mampir ke Supermarket dulu ya, buah buahan di rumah udah abis…”

“Siap bu….”

“Kamu kenapa sih celingak celinguk terus dari tadi ,cari siapa ??”

“Nggak…nggak apa apa kok mah..”

“Eh Mia..kok sandi nggak pernah keliatan sih udah 5hari, biasanya tiap hari ketemu terus walaupun sering kamu cuekin..kasian tau dia,pengen jadi temen kamu aja susah nya pake banget..”

aku hanya terdiam, bingung mau jawab apa pada ibuku yang mulai menanyakan Sandi,

sepertinya aku juga mulai merindukan Sandi, dia tiba tiba saja menghilang terakhir aku bertemu dengan nya sewaktu mengantarkan ku pulang dari rumah sakit, sampai sekarang aku belum bertemu dengan nya.

“Apa mungkin dia lagi sibuk yah?..” ucapku dalam hati

*****

Hari berganti hari..bulan berganti bulan, aku belum.juga bertemu dengan Sandi, mungkin dia sudah tidak ada waktu lagi untuk mengikutiku atau mungkin dia sudah melupakanku.

Siang itu ,aku mulai menyibukkan diri untuk sekolah Tataboga yang tak terlalu jauh dari rumahku. Dan.. setiap pagi aku selalu menyempatkan diri untuk pergi ke taman, Sandi selalu saja tak terlihat.

Sebelum pulang ke rumah aku mampir ke toko buku untuk membeli beberapa buku resep masakan , karena aku ingin mencoba beberapa masakan di rumah. Tak sengaja aku bertemu Dokter Arjuna ,kulihat dia sedang membeli beberapa buku resep masakan juga. Ku hampiri dia .

“Dokter Arjuna??…” ucapku tersenyum

“Bu Mia…ya”…

“Panggil Mia aja dok ,hehe..”

“Ohh…iya..iya…Mia, “ucap nya tersenyum,

“Kamu juga nggak usah panggil saya Dokter, panggil Juna aja yah…hehe…”

“Ohh..iya…Juna, hehe…Kamu lagi apa di sini?”..kayak nya saya baru liat kamu di toko buku ini..”

“Iya..saya baru kesini , biasanya cuma lewat lewat aja..hehe,”

“Kamu beli buku apa?”.. Tanya nya sambil melihat beberapa buku di tanganku

“Ini saya mau eksperimen di rumah, saya kan udah beberapa bulan sekolah tataboga di sekitaran sini, hari ini baru mau praktekin di rumah..biar orang rumah cicipin masakan saya ..”

“Ohh..gitu ya, wah enak nih kaya nya..jadi penasaran, ini saya juga mau beli beberapa buku masakan ..saya hobi masak juga, cuma mau coba masakan yang nggak biasa aja di rumah…”

“Ohh..gitu, kalo kamu nggak sibuk, kita masak bareng di rumah saya..gimana?..di rumah ada mama ,pasti mama seneng kalau kamu ikut ke rumah,”..

“Ohh..boleh , kebetulan saya lagi libur”..

Aku masih saja celingak celinguk mencari cari sosok yang selalu mengikutiku, memperhatikanku, mengkhawatirkan ku, dan selalu menjagaku setiap saat..Sandi..kamu kemana??…ucapku dalam hati

“Kamu cari siapa Mia..” tanya Juna

“Ohh nggak …nggak cari siapa siapa kok”..

Jujur saja aku rindu , sudah 6bulan dia menghilang dari pandanganku.

Ketika aku masuk ke mobil Juna, tiba tiba saja aku melihat Sandi di sebrang jalan dengan membawa setangkai bunga dan boneka beruang kecil berwarna pink.

“Sandi…” .aku bergegas keluar dan ingin menyebrang,
Tapi tiba tiba dia menghilang,apa mungkin cuma halusinasi ku saja, pikirku dalam hati.

“Kamu cari siapa Mia…bukannya Sandi itu , temen kamu yang selalu tungguin kamu di rumah sakit yah..”

“Iya..Jun, udah 6bulan dia nggak muncul..mungkin dia lagi sibuk sama tugas kuliah nya.

“Ohh..gitu, ”

Setelah begitu lama Sandi tak muncul, aku baru menyadari kehadirannya sangat berarti untukku..yang biasanya dia selalu mengikutiku, selalu menghiburku, dan selalu ada di saat aku membutuhkan nya. Sekarang rasanya seperti ada yang hilang, kemana kamu pergi Sandi?? …apa kuliah mu sudah selesai dan sudah kembali ke jakarta, tapi kenapa dia tidak mengabariku..biasanya dia selalu bercerita walaupun ceritanya tak pernah ku dengar.

***

Bulan berganti bulan…tahun berganti tahun, tak terasa Sekolah Tataboga ku selesai , sampai aku jadi Chef terbaik dan banyak menerima penghargaan atas karyaku yang luar biasa. Dan sekarang aku sudah mempunyai Restoran besar di dekat Apartemen ku dulu .

Sudah 3tahun lamanya, aku belum juga bisa melupakan Sandi.. Rasanya aku sudah bersalah padanya sering pula mengabaikannya ,yang tak mau membuka hati untuk menjadi teman nya..

Siang itu Tiba tiba ada yang datang mengunjungiku di Restoran.. Salah satu orang kepercayaan di Hotel terbesar di Jakarta.

“Selamat siang , dengan Bu Mia..” Ucap orang itu dengan setelan jas dan berkacamata hitam dan menawarkan diri untuk berjabat tangan,

“Ohh..iya saya Mia, dari mana anda tahu nama saya?”..ucapku heran sambil berjabat tangan

“Siapa yang nggak tau sama Bu Mia, Chef handal di kota Bandung ini..”

“Anda bisa aja memuji..”

“Begini Bu Mia..saya ingin menawarkan kerja sama dengan anda di Hotel kami di Jakarta, belum lama ini kami meresmikan Hotel baru dengan Presdir yang baru anak dari salah satu pemilik Hotel Mandala Kusuma di Jakarta, jika anda bersedia ..kami ingin anda yang menjadi Chef di sana, dan kami juga sudah menyediakan puluhan koki terbaik untuk membantu anda..semua fasilitas mewah sudah kami sediakan agar anda nyaman dan bisa menghadirkan beberapa ragam masakan yang terlezat sepanjang masa”.. Ucap nya panjang lebar seperti orang yang sedang berjualan obat keliling..

“Saya bicarakan dulu dengan orangtua saya ya..karna saya belum pernah tinggal jauh dengan mereka, jika orangtua saya berkenan insya allah..akan saya pikirkan baik baik ..saya minta waktu 3hari, boleh ??”..

“Ohh..tentu boleh Bu Mia, untuk anda kita akan buat senyaman mungkin ..keputusan anda harus benar benar yang terbaik untuk kehidupan anda ,Bu Mia”..

“Dan Sebentar lagi Bu Mia akan bertemu dengan seseorang yang sangat berarti di kehidupan nya “ucap nya dalam hati,

Apa itu maksudnya, kenapa dia bicara seperti itu. Pikirku ..

“Kalau begitu saya permisi dulu, tolong ..saya mohon pikirkan baik baik dengan keputusan Ibu, saya minta maaf kalau sekiranya ada perkataan saya yang kurang berkenan ya Bu Mia.. Saya tunggu keputusan nya, Assalamualaikum..”

“Iya..pak..Waalaikumsalam,”

Dan mereka pun berlalu ,

Malam itu di rumah aku masih memikirkan keputusanku tinggal di Jakarta,”apa aku pergi aja ke Jakarta ..dengan begitu aku bisa bertemu dengan Sandi, tapi belum tentu juga ketemu ..belum tentu dia masih di Jakarta , terus Restoran di sini siapa yang urus?? “..ucapku dalam hati


Jika bacaan ini layak untuk di bagikan/share. Silahkan klik tombol/menu media sosial di bawah ini dan jangan lupa like juga ya, agar penulis menjadi bersemangat dalam menghasilkan karya-karyanya yang berkualitas.

Baca selanjutnya

Baca sebelumnya

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here