Malaikat Tak Bersayap #10

0
152
views

Selama 3 hari itu , sandi seperti kehilangan arah. Dia marah kepada dirinya sendiri, yang tak bisa menjagaku dengan baik.

“Bro…lu kenapa sih??..gue perhatiin dari kemaren lu ngelamun terus ,lu abis di tagih rentenir ye bro??..”sahut rendi menghibur

“Yee…ni bocah diem diem bae..napa sih lu?? Ngomong napa??..apa apa itu jangan di pendem sendiri nggak baik,ya nggak yud??”..sahut rendi matanya melirik ke yudi,

“Mia..bro, dia ketabrak mobil “.. Ucap sandi lemas,

“Hah..astagfirulloh, innalilahi..serius lu bro??..sahut rendi kaget

” iya..dan gue kaya orang bego yang nggak bisa ngapain ngapain selain nunggu dia siuman, dia masih koma , sampe sekarang belum siuman..”

” trus , bayi nya gimana??” Tanya yudi

“Bayi nya nggak selamat bro..kasian dia, belum lama ini dia di tinggal suaminya, sekarang bayi nya..nggak kebayang gue kalo dia siuman trus tau bayinya udah nggak ada, bisa syok berat ..duh, kenapa idup nya gini gini amat yah..pengen nikahin dia secepetnya kalo udah begini, gue nggak mau jauh dari dia bro, gue pengen bahagiain dia..”ucap sandi lirih

“Ya allah, …kasian yah , gue makin nggak tega nyaksiin nasib idup nya..mudah mudahan dia kuat ..” ucap rendi ,

“semua itu salah gue bro, gue nggak bisa jaga dia dengan baik.. Gue udah ajak dia balik bareng gue..karena gue kasian liat kaki nya ketancep piring pas lagi di apartemen”..

” hah..ketancep piring??”..sahut yudi kaget..

“Iya…kaki nya ketancep piring pas dia lagi bersihin debu di dapur..gue bawa dia ke klinik di deket situ, trus gue pengen dia balik bareng gue..tapi dia nolak, gue heran kenapa dia selalu nolak jalan bareng gue, coba kalo dia mau ,mungkin nggak bakal kaya gini .. Semua ini salah gue , nggak bisa jaga dia ..harus nya gue ikutin dia ke toko buku. Gue pikir dia udah masuk ke dalem toko, nggak tau kenapa tiba tiba dia ada di pinggir jalan..nggak jauh dari situ ada mobil APV ngebut , gue lari..gue udah teriak bro, tapi dia nggak denger..sampe gue liat dia ambruk di depan mata gue, dia nggak sadarin diri di pelukan gue yang penuh darah di kepala sama kaki nya..di situ gue hancur, kenapa nggak gue aja coba yang ketabrak mobil. Kenapa harus dia ya allah…” ucap sandi lemas meneteskan air mata

” lu yang sabar bro..pasrahin aja semuanya sama allah. Mudah mudahan dia cepet siuman, cepet sembuh .., trus ..lu kapan balik ke rumah sakit lagi??..” Ucap rendi

“palingan abis magrib, gantian bokap nyokap nya..kasian gue sama mereka , nyaksiin pait hidup anak satu satunya..”

“mudah mudahan cepet siuman ye, ..” ucap yudi

” iya..mudah mudahan ..aamiin, “sahut sandi melamun

*****

“sayang..bangun dong nak, mama kangen sama kamu..kamu harus kuat yah demi papa mama, ..” ucap ibuku penuh harap..

Tak lama suara pintu berbunyi, “tok..tok..tok…”
Rupanya itu sandi ,

“assalamualaikum om..tante, mia masih belum sadar om ..tante?” tanya sandi

” belum nak sandi..” jawab ibuku, dan ayahku hanya duduk terdiam menatapku di sofa ruangan itu.

“permisi..ibu, bapak..di tunggu oleh dokter arjuna di ruangan nya, ada yang mau di sampaikan..”

“Ohh..iya..suster , “ucap ibuku

“nak sandi tante titip mia sebentar yah,”..

” iya tante, biar sandi yang jagain”..

Segera ibu dan ayahku ke ruangan dokter arjuna dokter ahli saraf,

Sepertinya malam itu adalah malam pertama kali nya aku membuka mata setelah tiga hari lama nya aku tak sadarkan diri,

Aku mulai menggerakkan jari jari tanganku, dan sandi tersontak kaget melihatnya..” mbak, …alhamdulilah, mbak, mbak..bisa denger saya??..mbak, bangun mbak..”segera sandi berlari memanggil suster yang tak jauh dari ruangan itu, suster pun segera berlari memberitahu dokter arjuna.

Saat aku membuka mata, entah kenapa aku senang sandi berada di sisiku ..aku hanya tersenyum melihat nya.

” san..di..” ucapku terbata bata

” iya..mbak, saya sandi”..

Tak lama , orangtuaku tiba dan segera memelukku dan menciumku..

“sayang…alhamdulilah, kamu udah siuman..mama kangen banget sama kamu , ” ucap ibuku, Ayahku hanya terdiam menangis melihatku.

“Aw..shhh….kepala ku sakit mah, “ucapku sambil memegang kepalaku yang di perban sekeliling rambutku,

“Dok..kenapa ini dok, ” tanya ayahku ketakutan

“Alhamdulilah..Hasil lab bu mia tidak ada luka serius..mungkin itu hanya trauma kepala ringan umumnya di tandai dengan gejala gejala yang ringan dengan durasi hanya sebentar , entah itu beberapa jam atau beberapa hari ke depan. Tergantung dari pasien itu sendiri.. Gejala nya bisa mual, muntah, sakit kepala ringan, pandangan kabur, linglung, susah tidur, telinga berdenging, lemas lelah, dan mengalami gangguan keseimbangan tubuh..” ucap dokter juna menjelaskan,

“bayi saya dok..bagaimana dengan bayi saya..”ucapku lirih

“maaf bu, bayi yang ada di kandungan ibu ..tidak tertolong..”ucap dokter juna ,

“ya allah…begitu cepat Kau ambil bayi ku yang belum sempat terlahir ke dunia ini..”ucapku menangis sesegukan,

“Sayang..yang sabar yah, kamu harus kuat..” ucap ibuku

“kalau untuk lebih detail nya tentang rahim ibu mia ..bisa di tanyakan ke dokter kandungan , dokter syifa azhari .SpOG dokter kandungan yang menangani ibu mia kemarin, kebetulan sedang praktek hari ini..”

” kalau begitu , saya permisi dulu..”

” terimakasih dok, ” ucap ayahku sambil melangkah mengantar dokter juna keluar

“Nak sandi ..tolong jaga mia sebentar yah, tante mau ke dokter kandungan, tante kawatir ada apa apa sama rahim mia..” ucap ibuku cemas

” iya..tante, silahkan..”

Bergegas ayah dan ibuku ke ruangan dokter kandungan,

“Tok..tok..tok…permisi dok, kami orangtua pasien yang bernama mia, yang kecelakaan kemarin…” ucap ayahku

” oh..iya..bapak ibu silahkan masuk.., ”

” begini dok..saya ingin menanyakan tentang rahim anak saya, apa ada luka serius??..apa anak saya masih bisa hamil lagi dok..” ucap ibuku

“alhamdulilah bapak ibu…rahim ibu mia tidak ada masalah, rahim ibu mia tidak ada luka serius.. Hanya saja luka bekas oprasi sesar kemarin, selebihnya tidak ada bu..ya mudah mudah benar benar tidak ada untuk kedepannya. Nanti sering sering check up saja ya bu, seperti ibu yang sudah melahirkan pada umumnya.. ”

“Alhamdulilah…terimakasih dokter”..ucap ayah dan ibuku

” kalau begitu kami permisi dulu, dok..”

“iya..silahkan kan bapak ibu..”.

Tak lama kemudian,aku pun tertidur pulas setelah suster memberiku anti biotik dan beberapa obat lainnya..

Ibuku pulang, hanya sandi dan ayahku saja yang berada di sana menemaniku semalaman .

*****

Pagi itu , matahari menyinari ruangan di kamar itu..mata ku mencari cari seseorang yang berada di sana menemaniku. Tapi tak ada seorang pun yang ku lihat di ruangan itu,

Dan tak lama kemudian,

“Selamat pagi…mbak, udah bangun aja nih ..” ucap sandi tersenyum

“Apa ada yang mbak butuhin , atau mau ke toilet mungkin?? ..”

“Iya…san, saya pengen ke toilet nih..”

“Ohh..ayo saya anter,”..

Seketika itu kami baru sadar kalau wajah kami saling berdekatan, dan tak lama sandi menatapku ..kami di buat salah tingkah waktu itu, dan ku tanyakan beberapa pertanyaan agar suasana nya menjadi tidak canggung, seperti pasangan kekasih yang sedang menatap satu sama lain.

Aku di papah nya menuju toilet di ruangan itu, Sambil berjalan aku memulai pembicaraan ,

“Mmh…papa saya kemana, san?” ..

” tadi sih ..katanya mau beli sarapan mbak, “..

“Ohh…”

“kalau mama ??”..

“Tante , dari semalem udah pulang mbak..kasian kan dari pagi jagain mbak di sini..jadi gantian sama saya “..

“Kamu emang nya nggak kuliah, ?”..

“Ada sih mbak, tapi nanti tunggu tante sampe .. Katanya sih lagi jalan,”..

tak terasa kami sudah di depan pintu toilet,

” udah san..sampe sini aja,”

“Mmh..iya…tapi pintunya jangan di tutup ya ..saya nggak akan ngintip ko, sumpah…ucap sandi sambil menaikan dua jari tengah dan telunjuk nya.”.

“iya…”

Tak lama, ibu dan ayah ku datang berbarengan ..

” loh..kamu lagi apa san ,di depan pintu toilet??..mia mana?..tanya ayahku heran

“Ini om lagi di dalem, ”

“Ohh…ayo sini kita sarapan, biar mia mama nya yang urus”..

“Ohh..iya om, “..

“Kamu ada kuliah pagi ini?? ..”ucap ayahku sambil melahap kupat tahu yang di beli di kantin rumah sakit.

“Ada om,”

“Kamu ada kendaraan?”..

“Ada om saya bawa motor, “..

“Ohh…ya sudah , sarapan dulu ..habis itu kita berangkat sama sama..om juga ada meeting pagi ini, ..”

“Iya om”..sandi tersenyum

Setelah selesai sarapan ayahku bersiap siap dan berganti baju yang di bawakan ibuku ke rumah sakit.

“Mia..kamu baik baik sama mama yah..makan yang banyak, di minum obat nya.. Biar cepet sembuh ya..papa ngantor dulu ya sayang…”

“saya juga pamit tante ..nanti sore saya balik lagi ke sini..”..ucap sandi menatapku tersenyum

“Iya ..kalian berdua hati hati ya…jangan ngebut ngebut..” ucap ibuku

“Siap..” ucap sandi dan ayahku serempak, dan mereka tersenyum,dan tak lama mereka berlalu..

“Mah..aku pengen ke luar mah, bosen di kamar terus”

“Iya..boleh , ayo kita jalan jalan ke taman.”

Di ajak nya aku ke taman memakai kursi roda , ku lihat taman itu indah sekali ..banyak bunga bunga bermekaran, tampak nya taman itu di buat khusus untuk pasien pasien yang ingin mencari udara segar ,agar merasa lebih nyaman melihatnya..

“Mah..cantik yah..bunga bunga nya…”ucapku

“Iya..cantik yah..”

“Mia..kamu kenal sandi dimana??”

“Di taman deket rumah mah..”

“Oh…Ngapain dia di sana??” jogging??..

“Nggak mah ..dia lagi ngamen..”

“Ngamen??”..dia kuliah kan..”tanya ibuku heran

” iya..tiap pagi sebelum ngampus dia ngamen mah, kan banyak orang yang lalu lalang tuh yang pada kerja, Sekolah, habis itu baru deh dia ngampus..kecuali hari minggu ,bisa sampe siang dia di taman sama temen temen nya ..”

“Ohh..gitu, dia ngamen ngapain ??..keliatan nya dia orang berada, cakep putih bersih, di liat dari style nya juga oke..”

” ya..nggak tau lah mah, mungkin cuma iseng aja.. Dia juga keliatannya bukan orang sini, dari logat nya sih kayak orang jakarta, tapi nggak tau deh..”ucapku sambil melamun,

“Iya..kayak nya, tapi dia baik ya sama kamu, mau nungguin kamu tiap malem disini..padahal dia bukan siapa siapa kamu..”

Aku hanya terdiam, seolah tak mau membicarakannya..

“Dia kuliah dimana?”..

“Nggak tau , mah..aku nggak pernah tanya “..

“ih..Kamu mah..kelewat cuek sama dia, “..

” nggak mah, biasa aja kok..”

” cuma nggak mau ganggu kuliah nya, kasian..”
” masuk lagi yuk mah, udah mulai panas nih..”

“iya..ayo..”

******

“hai bro…kirain gue lu nggak bakal ngampus hari ini..” sahut rendi menepuk pundak sandi yang berada di parkiran yang sedang melepaskan helm nya.

” ada nyokap nya ko di sana, dan gue liat dia udah sedikit agak baikan..”

” sukur deh, kalau gitu ..” ucap rendi tersenyum

“Eh..si jelita nanyain lu mulu, gue bosen jawab nya..” sahut yudi

“ngapain dia nanyain gue, perasaan gue kagak punya utang tuh sama dia..”

” ye..die lagi..bukan mau nanyain utang bego..dia kayak nya kangen sama lu , lu nya kan sekarang jarang nongkrong di kantin sama kita..ya nggak yud

“Emang dia siapa? Pacar aja bukan..Tau ahh..udah yuk, kita masuk..” sahut sandi yang tak ingin menghiraukan perkataan rendi

******

Siang itu , dokter arjuna datang menemuiku, dia ingin melihat perkembangan kondisiku yang saat itu semakin membaik.

“Alhamdulilah..kondisi ibu mia semakin membaik, kalau terus seperti ini ..beberapa hari lagi bu mia boleh pulang..”

” alhamdulilah..dok..terimakasih” ucap ibuku tersenyum senang.


Jika bacaan ini layak untuk di bagikan/share. Silahkan klik tombol/menu media sosial di bawah ini dan jangan lupa like juga ya, agar penulis menjadi bersemangat dalam menghasilkan karya-karyanya yang berkualitas.

Baca selanjutnya

Baca sebelumnya

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here