Malaikat Tak Bersayap #08

0
45
views

“Kriiiiiiing….” alarmku berbunyi

“Rahmaaaat……” ku buka mata , celingak celinguk melihat ruangan kamar.

“Ternyata cuma mimpi ..” ucapku lemas

Ku lihat jam di dinding, waktu menunjukkan pukul 05:00 . aku bergegas menyiapkan diri untuk solat subuh.. Setelah itu aku mandi dan bersiap siap untuk pergi jalan jalan ke taman di dekat rumah orangtuaku. Karena setelah 5 bulan rahmat tiada, aku di minta untuk tinggal bersama mereka lagi. Karena mungkin sangat mengkhawatirkan kondisi kehamilanku

“Nah…kalau udah mandi gini kan seger..”ucapku sambil mengusap perutku.

Ku pilih pilih dress di lemari yang mau kupakai, ku pilih dress pendek selutut berwarna pink dengan motif bunga bunga kecil yang timbul, ku pakai sepatu flat berwarna pink .dan ku pakai tas selempang kecil berwarna krem hanya cukup untuk hp ku dan dompetku saja.

Ku tatap cermin di kamarku , telah lama aku tak menatapnya. Telah lama aku tak menatap wajahku yang cantik, rambutku yang panjang, hitam dan lembut seperti sutra kalau kata rahmat bilang. Ku pakai sedikit bedak ,dan lipstik pink .dan ku sisir rambutku yang indah perlahan lahan,

“Sudah…jangan terlalu cantik, nanti banyak yang naksir..” aku kaget, celingak celinguk mencari suara itu, dari mana suara itu..tapi suara itu seperti suara rahmat , apa benar rahmat ?”.. bisikku dalam hati

Aku belum menyadari kemampuan indigo ku semakin tajam, aku yang dulu hanya bisa membaca tingkah laku seseorang dan melihat masa depan dari wajah nya. Sekarang mulai bisa mendengar suara suara aneh, yang ku pikir itu hanya halusinasi.

“Non..mia…ayo sarapan non..di tunggu bapak sama ibu di meja makan”..ucap bi sum

” iya, sebentar lagi .. ”
” ih..bi sum..ngagetin aja..” sahutku dalam hati,

“Ayo sayang, kita habiskan semua makanan yang ada di meja..biar kuat jalan jalan nya, “.. Ucapku sambil mengusap usap perutku

Ku langkahkan kaki menuju teras belakang .ku lihat banyak sekali makanan di meja, ada nasi goreng ,soto ayam, ayam goreng lengkuas, sandwich, pancake, buah buahan dan susu.

“Wah…banyak banget ini makanan siapa yang mau abisin coba?” ucapku kebingungan

“ya..kamu lah, kamu kan sekarang berbadan 2 sayang.. Makan yang kenyang yah, sahut ibuku tertawa tipis

“Yang bener aja mama…masa mau aku abisin semua, kasian anakku nanti kekenyangan di dalem perut..” sahutku

“haha…pilih aja mana yang kamu suka sayang..mau di abisin semua juga nggak apa apa, biar anak kamu sehat.” ucap ayahku

Akhirnya aku pilih nasi goreng dan ayam lengkuas, ” pah..mah..pulang jalan jalan nanti ,aku mau ke apartemen yah..kangen udah 5bulan kan aku nggak dateng kesana..” ucapku memelas

“Biar papa antar yah?”.. Ucap ayahku

” nggak pah..aku lagi pengen sendiri, “..

“kenapa nggak sama mang asep aja sih..kan lebih aman.. Firasat mama nggak enak kalau kamu pergi sendirian sayang… ” ucap ibuku menyuruhku pergi dengan supir di rumah

“aku lagi pengen jalan sendiri mah, sekali inii..aja..yah..”

Kamu ni yah, apa apa mesti harus di turutin. Sekarang kan kondisi kamu berbeda sayang.. Kamu lagi hamil, kalau ada apa apa di jalan gimana?” ..ucap ibuku cemas

“nggak ko mah, aku janji nggak akan kenapa napa..yah..boleh yah??”.. Ucapku memelas seperti anak kecil minta di belikan mainan,

“Tapi kamu harus hati hati ya sayang..jaga anak kamu baik2 . kalau capek jangan di paksakan..telpon aja papa, biar papa jemput..” ucap ayahku

“Iya..pah, “ucapku sumringah sambil ku habiskan segelas susu

” aku berangkat ya pah..mah..assalamualaikum”

” waalaikumsalam..” ucap mereka serempak

“Mang asep…sini.. Tuh..ikutin mia, saya takut terjadi apa sama dia ,ikutin sampe mia pulang yah.” ucap ibuku

“Iya..bu, siap..” sahut mang asep bersemangat

AKu berjalan menuju teras depan ku buka kan pintu gerbang ..ku langkahkan kaki dengan penuh semangat dan aku tidak tau kalau mang asep mengikutiku dari belakang

“Sayang…hari ini kita ke rumah ayah sama bunda yah, kita liat liat poto ayah ,kita liat baju baju ayah, sepatu ayah ,dan semuanya tentang ayah.. ” ucapku tersenyum sambil mengusap perutku,

*****

pagi itu adalah pertama kalinya aku bertemu dengan sandi , sandi adalah laki laki yang ku pikir sedikit berbeda, sedikit unik..sering bercanda, dan sedikit banyak bicara, tapi dia baik sekali. Semenjak aku pindah ke rumah orangtuaku, Dia sering meperhatikanku dari jauh, dan dia sering mengikutiku kemanapun aku pergi, Dan hari ini aku baru mengetahuinya .

Sesampainya disana, seperti biasa banyak sekali orang orang yang menghabiskan waktu pagi nya di taman, di tambah lagi hari ini hari minggu tidak heran banyak sekali orang orang yang berjualan di pinggir taman.

“Wah…ada rujak, bikin ngiler aja.. ”
” bang aku mau rujak yah, jangan terlalu pedes”

Iya.., tunggu sbentar ya mbak..

Aku hanya mengangguk dan tersenyum, aku duduk di kursi kayu di trotoar pinggir jalan.ku lihat di sebrang jalan ada seorang pengamen , sedang bernyanyi di depan mobil mewah ..tapi aneh nya dia di suruh pergi . ku lihat lagi dia bernyanyi di depan mobil bus, dan aneh nya lagi dia juga di suruh pergi.

“Loh..kenapa ,padahal suaranya nggak jelek jelek amat kok, kenapa dia nggak di kasih uang..” ucapku dalam hati

Ku lihat pengamen itu sangat rapih, bersih, memakai sepatu vans putih bersih..”sepertinya dia bukan pengamen yang pada umumnya .kulihat wajah nya juga lumayan tampan, sepertinya dia orang berada.cuma rambutnya agak sedikit acak acakan, seperti lupa menyisir, atau memang tidak punya sisir .hehe..” ucapku dalam hati,

Tak berapa lama dia menghampiriku dan bernyanyi,

“Andai engkau tahu
Bila menjadi aku, sejuta rasa di hati
Lama tlah ku pendam
Tapi akan ku coba mengatakan

Ku ingin kau menjadi milikku
Entah bagaimana caranya
Lihat lah mataku untuk memintamu
Ku ingin jalani bersamamu
Coba dengan sepenuh hati
Kuingin jujur ..apa adanya
Dari hati

Kini engkau tahu aku menginginkan mu
Tapi takkan ku paksakan
Akan ku pastikan kau belahan hati
Bila milikku…ooooo

Ku ingin kau menjadi milikku
Entah bagaimana caranya
Lihatlah mataku untuk memintaku..oooo
AKu …ingin jalani bersamamu
Coba dengan sepenuh hati
Ku ingin jujur …apa adanya
Dari hati…

Menarilah bersamaku
Dengan bintang bintang
Sambutlah diriku
Untuk memelukmu…”

Tak terasa air mata ini jatuh membasahi pipiku yang lembut, Pikiranku melayang.. terbayang wajah rahmat tutur katanya yang lembut, pelukan nya yang hangat dengan Sejuta cerita tentang nya dan sejuta kasih sayang nya.

“Loh..loh…kok malah nangis, heran gue ..ngamen di depan mobil di usir, nah..sekarang ngamen depan cewek cantik malah nangis…apes banget hidup gue bro, ..” sahut pengamen itu ke mang rujak,

“Haha..mungkin mereka tau kalau lu belum mandi, kaya nya mereka kebauan ..mangkanya mereka ngusir lu” sahut mang rujak terbahak

“Ssst..jangan kenceng kenceng, nanti banyak orang denger malu gue..lu sih mandinya kelamaan, “..

” ya..lu , gue bangunin juga susah bener, alarm bunyi kenceng juga masih kagak bangun bangun..heran gue ,kuping lu isi nya apaan??” sahut mang rujak terbahak

Pagi itu aku menjadi saksi celotehan mereka di pinggir jalan, dan sepertinya mang rujak juga dari keluarga berada, rapih dan wangi, mereka bekerja mungkin untuk menghibur diri saja. Pikirku dalam hati..

“suara nya bagus kok, beneran..”

” masa mbak..serius?”..ucapnya dengan mata berbinar

“..iya..serius..ngapain boong, “.. Sahutku tersenyum tipis

” ah..mbak…jadi malu, ”

“Ehem..ehem…” mang rujak menggoda

“Kalian ini satu kos yah…rupanya, “..ucapku

” iya..mbak, kenalin mbak saya sandi,” ucap nya sambil menjabat tanganku, ini nih mang rujak dia rendi dia sahabat saya dari kecil mbak, bisa di bilang belahan jiwa, haha.. Ada satu lagi di kosan,namanya yudi. biasanya kita bertiga mangkal di sini, tapi sekarang dia lagi banyak tugas kuliah

“Oh…gitu yah…saya mia, ” ucapku

” tapi tangan nya jangan kelamaan juga kali ..” sahut rendi sambil melotot ke arah tangan kami

“Eh..lupa…maaf mbak…saking terpesonanya liat mbak..jadi grogi saya, hehe..” ucap sandi

” ohh..nama nya mbak mia, sandi sering ceritain mbak loh ke saya.. Sampe saya bosen denger nya..haha”.. Sahut rendi

” apaan sih lu, boong mbak jangan di denger dia mah emang suka ngaco..”sahut sandi salah tingkah dan mengacak acak rambutnya

“Emang ya..kalo perempuan lagi hamil itu aura nya beda, makin cantik..” tambahnya

Rendi hanya tertawa dan menggeleng gelengkan kepalanya..

“Kamu bisa aja san..” ucapku tersenyum

“Bener kok..serius, ..eh mbak, kok saya liat mbak sering jalan jalan sendiri, mbak kan lagi hamil nih ya, saya aja kasian liat nya..takut ada yang isengin gitu , mangkanya saya sering ngintilin mbak diem diem. Takut ada apa apa gitu , bukan nya mau nyopet loh mbak yah..hehe..”sahut sandi sambil mengacak acak rambut nya,

“Iya..san, nggak apa apa kok, selama nggak ada yang aneh aneh sih..tapi makasih loh yah, udah ngawatirin saya..dan udah jagain saya dari jauh” ucapku tersenyum

” iya..mbak tapi kalau mbak risih mbak bilang saya yah, biar saya nggak ngintilin mbak lagi..” sahut sandi salah tingkah

“Iya…” jawabku singkat,

“Trus suami mbak kemana, ko selama saya perhatiin ..belum pernah liat suami mbak..duh..maaf ya mbak, jadi banyak tanya saya, udah mirip wartawan ya mbak..” sahut sandi mengacak acak rambutnya lagi. “Pantas saja rambutnya acak acakan, hobinya acak acak rambut terus..,” ucapku dalam hati.

“Suami saya udah meninggal, 5 bulan lalu..dan dia belum sempet tau saya hamil. Tadinya saya mau bikin kejutan, saya cari cari waktu yang pas untuk kasih tau ke dia, karna udah lama kita menanti. Setahun lebih baru allah kabulkan permohonan kita , tapi sayang rahmat meninggal sebelum anak ini lahir .” ucapku dengan berlinang air mata

“Innalilahi wainnailaihi rojiun..” ucap mereka serempak

“Kasian mbak , anak mbak..nanti pas lahir nggak punya ayah ya..” sahut sandi menatap wajahku

” iya..kasian, tapi saya harus kuat..harus bisa jadi ibu sekaligus ayah yang baik untuk anak saya nanti..”

“Mudah mudahan mbak dapetin pengganti ayah nya yah, yang sayang sama mbak dan juga anak mbak, aamiin..” ucap sandi tersenyum,

“Aamiin, ..”

“Saya juga mau mbak jadi ayah nya anak mbak..”

“suara itu dari mana asal nya, kenapa tiba tiba aku bisa mendengar suara hati seseorang. Duh aku kenapa sih..ini..ya allah,apa itu suara sandi yang sekarang sedang menatapku..”bisikku dalam hati

Suasana hening seketika, angin berhembus menghempas rambutku perlahan. Menghempas rambut indahku, dan ku lihat sandi menatapku penuh harap, seakan sedang wawancara dan berharap di terima bekerja.

*****

“Tululululululut…tulululululut… oh..iya..bu, non mia masih di taman bu, lagi makan rujak dan kelihatannya lagi ngobrol bu sama pengamen..siap bu , saya akan ikutin terus…” ucap mang asep, di belakang taman. sepertinya sedang menerima telpon dari ibuku.

“Ohh..iya, rujak nya berapa ren??” ..tanyaku sambil ingin berpamitan

” nggak usah mbak, buat mbak aja..”sahut rendi tersenyum

” loh..jangan gitu dong , saya jadi nggak enak..” ucapku malu

“Beneran mbak nggak apa apa, saya seneng kok bisa kenal bisa ngobrol ngobrol sama mbak mia..jarang jarang loh ada orang yang mau deket apalagi mau ngobrol sama orang orang kecil kayak kita ya nggak san, ..nanti kapan kapan kalau mbak mia pengen rujak lagi bisa dateng ke sini , saya biasa mangkal di sini kok setiap hari.. Kecuali kalau saya ada kuliah pagi..” ucap rendi

” orang kecil apaan, masa orang kecil nggak ada tuh keliatan kumel ,kucel..cuma jualan rujak sama ngamen aja pada rapih ,bersih, wangi lagi..hadeuh..mereka pikir bisa bohongin aku, mereka nggak tau kalau aku bisa baca kepribadian mereka dari wajah nya ,mereka nggak tahu kalau aku bisa baca masa depan mereka dan baca pikiran mereka..hehe..dassaar…” bisikku dalam hati

” iya…makasih ya rendi sandi..saya duluan yah, mau ke apartemen yang dulu.. Saya kangen banget sama rahmat, pengen liat barang barang nya di sana..” ucapku berpamitan

” oiya..mbak, emang apartemen nya dimana?? Jauh nggak?? Mau saya anterin , pake motor? nanti biar yudi yang anterin motornya ke sini. Deket kok mbak kosan nya.mmh..atau mau saya anterin pake taksi mbak..biar lebih aman yah…mau ya mbak?? Saya takut mbak kenapa napa di jalan.” sahut sandi memelas, menghawatirkan ku

” apartemen nya nggak jauh jauh amat kok kira kira 7kiloan , pas perempatan deket hotel calista. .nggak apa apa ko san, saya pergi naik taksi aja..makasih loh udah nawarin tumpangan..tapi insya allah saya bisa jaga diri .. “Ucapku tersenyum

Tak lama, ada taksi lewat di depan ku.” nah ..ada taksi tuh, aku duluan yah…bye”

“Iya..mbak..hati yah mbak mia..”ucap rendi . dan ku lihat sandi diam termenung seperti anak kecil yang sedang marah tidak di izinkan main di luar

Dan aku pun berlalu, seketika terbayang wajah rahmat. Wajah teduh nya masih saja jelas ada di pikiranku. Ingin cepat cepat sampai rupanya, sudah tidak sabar ingin melihat seisi apartemen kenangan..sengaja aku tak menjualnya ataupun menyewakan nya, karna aku ingin leluasa jika sesekali aku ingin melihat nya..melihat semua kenangan itu. dan sengaja aku tak merubah sedikitpun letak semua perabotan di sana, baju baju dan sepatu rahmat masih tersimpan rapih di lemari. Hanya bajuku saja yang aku bawa ke rumah orangtuaku.

“Bro ..bawa motor gue dong ke taman yang biasa kita mangkal, gue ada perlu nih..cepet ye kagak pake lama..”ucap sandi menelpon yudi

“Lu mau ngapain san?..mau ngikutin dia lagi?? ..sahut rendi penasaran

“Ya..iyalah, gue kasian liat dia jalan sendirian .ntar kalo di jalan ada apa apa gimana??, trus ntar kalo tiba tiba di apartemen dia pingsan kagak ada yang tau gimana??..perempuan yang lagi hamil itu rawan ren, cape dikit bisa sakit tuh perutnya..” sahut sandi nyerocos seperti motor vespa tahun 90an.

” iye…tau, tapi nggak segitu nya juga kali.. Lu kan bukan siapa siapa nya dia, lu juga baru kenal kan barusan ..walaupun gue tau lu tiap hari ngintilin dia terus…tapi kan lu…”

“Nah..sampe juga nih bocah, ” sahut sandi kegirangan seperti anak kecil mendapat jatah ice cream

“Stop ren…tunggu ye .. Gue nggak ada waktu denger ocehan lu,kita lanjut lagi di kosan ye..gue mau meluncur nih..bye..”

” ye…ini anak maen cabut cabut aja..gue lagi ngomong juga, kagak di denger ..emang ye temen gue kalau udah demen , dia bakal kejar sampe ke ujung dunia..haha, salut gue..”

“Emang si sandi mau cabut kemana dia?”..tanya yudi

” ahh..biasa…”

“Emang biasanya kemana??” sahut yudi kebingungan

“Lah…ini bocah, masa lu lupa, si sandi itu mau ngikutin si mbak yang kemaren kemaren itu yang lagi hamil ..”sahut rendi kesal

” oh…” sahut yudi masih bingung..

“Ah .oh..ahh..oh…udeh ahh, kita cabut..gue laper pengen makan, kita cabut ke warteg nya bi karsih..bawa nih dagangan gue..”

“Ogah ..ahh..kan berat ren..” ucap yudi manyun

“Hadeuh…nanti gantian gue yang bawa habis kita makan di warung nya bi karsih ,gue capek yu now “.. Sahut rendi melotot..

“emang siapa yang suruh lu jualan rujak coba..gue kan kagak nyuruh lu..kampret kenapa gue yang harus bawa bakulan lu, ” sahut yudi sambil membawa dagangan rujak nya rendi.


Jika bacaan ini layak untuk di bagikan/share. Silahkan klik tombol/menu media sosial di bawah ini dan jangan lupa like juga ya, agar penulis menjadi bersemangat dalam menghasilkan karya-karyanya yang berkualitas.

Bersambung

Baca sebelumnya

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here