Dijodohkan #08

0
30
views

Bagian delapan


Bunga yang pergi dengan mobilnya melaju pelan dan berhati hati. Ketika sesampainya ia di taman ia mengingat kenangan yang ia lalui bersama Dimas.

Bunga : Semua itu hanya tinggal kenangan. Aku harus kuat, besok adalah hari pernikahanku aku harus melupakan kenangan yang telah aku lalui bersama Dimas.
Aku harus membuka lembaran baru.

Bunga pun berjalan jalan ditaman dan tanpa sengaja ia bertemu dengan Dimas.

Dimas : Bunga bagaimana kabarmu?
Bunga : Alhamdulillah aku baik. Kamu gimana kabarnya?
Dimas : Aku juga baik.
Bunga : Kenapa kamu tidak datang ke acara pertunanganku kemarin ?
Dimas : Maaf yah Bunga aku gak dateng karena aku gak mau ngerusak acara pertunangan kamu sama Aldo.
Bunga : Kenapa kamu bicata gitu? Apah kamu sakit hati sama ucapan mamah aku sama kamu?
Dimas : Tidak Bunga aku gak ada masalah tentang itu semua.
Bunga : Terus kenapa? Padahalkan meskipun kita udah gak ada hubungan setidaknya kamu datang ke acara pertunanganku.
Dimas : Maaf yah Bunga kemarin aku sibuk.
Bunga : Ya udah gakpapah kalo kamu sibuk, tapi besok kamu hadir yah ke acara pernikahan aku.
Dimas : Iyah Bunga.(Tersenyum) Nanti aku usahain dateng.
Bunga : Ya udah iyah aku tunggu kedatangannya.
Aldo : Iyah.
Bunga : Ya udah kalo gitu aku pamit pulang dulu masih ada urusan.
Dimas : Hati hati Bunga.
Bunga :Iyah Dimas.

Bungapun pergi meninggalkan Dimas.

Dimas yang ditinggal sendiri merasa sedih karna kekasihnya yang dulu ia sanyangi sudah bertunangan dan mau menikah dengan orang lain.
Disatu Dimas bersedih karna ia kehilangan orang yang ia sanyangi dan disisi lain ia turut senang karena ia melihat gadis yang ia sayangi akan menikah meskipun bersama orang lain.

Baca selanjutnya

Kembali ke bagian tujuh

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here