Dijodohkan #07

0
581
views

Bagian tujuh


Aldo : Ya sudah kalo kamu siap bertunangan denganku ayo kita laksanakan pertunangan kita.
Bunga : (Tersenyum meskipun didalam hatinya menangis)
Aldo : Ayo Bunga.(Sambil memegang tangan Bunga)
Bunga : (Tersenyum sambil menganggukan kepala)

Kembali keruang tamu

Mamah Bunga : Udah ngobrolnya nak?
Aldo : Iya tante udah.
Mamah Bunga : Ya udah sekarang acara tukar cincin.
Bunga : Iya mah.
Aldo : Iya tante.

Setelah Bunga dan Aldo resmi bertunangan

Bunga tak sengaja meneteskan air mata karena sebenarnya ia tak mau pertunangan ini terjadi.

Mamah Aldo : Kamu kenapa nak Bunga?
Bunga : Gak papa tante Bunga papa.
Mamah Aldo : Apakah kamu sedang sakit nak Bunga?
Bunga : Tidak tante.
Mamah Aldo : Ya udah kalo gak papa tapi kalo misalnya kamu lagi gak sehat nanti istirahat ya sayang.
Bunga : Iya tante. Ya sudah tante sekarang Bunga mau pamit ke kamar dulu.
Mamah Aldo : Ya udah iyah sayang.

Dengan perasaan sedih Bunga pergi kekamarnya, meskipun ia sebenarnya tak mau melaksanakan pertunangan dan mau membatalkan perjodohan tetapi ia tetap menjalankan perjodohan ini atas kemauan mamahnya.
Meskipun dalam hatinya menangis Bunga selalu nampak tegar dan selalu menyembunyikan kesedihannya.

***

Ketika Bunga pergi kekamarnya keluarga Aldo dan mamah Bunga membicarakan masalah kelanjutan tentang perjodohan Aldo dengan dan Bunga.

Mamah Bunga : Alhamdulillah ya jeng perjodohan anak kita berjalan dengan lancar
Mamah Aldo : Iyah jeng.
Mamah Bunga : Terus kira kira kapan waktu terbaik untuk resepsi pernikahan anak kita ?
Mamah Aldo : Kalo acara resepsi pernikahannya mah kita serahin sama anak anak aja.
Mamah Bunga : Kalo misalnya 2 hari lagi gimana jeng ?
Mamah Aldo : Apah tidak terlalu cepat jeng.
Mamah Bunga : Tidak jeng, soalnya 2 hari lagi Bunga usianya tepat 21 tahun.
Mamah Aldo : Kalo saya mah gimana anak anak aja jeng, yang penting sekarang mereka udah resmi bertunangan.
Mamah Bunga : Gimana nak Aldo apah nak Aldo tidak keberatan ?
Aldo : Tentu tidak tante. Lagian juga kalo tante sudah tentuin waktu yang baik kenapa Aldo harus menolak.
Mamah Bunga : Berarti kamu setuju nak Aldo ?
Aldo : Iyah tante. Aldo setuju
Mamah Bunga : Ya sudah kalo begitu acara pernikahan nak Aldo dengan anak tante 2 hari lagi bertepatan dengan acara ulangtahun Bunga yang ke 21 tahun.
Aldo : Iyah tante lebih cepat lebih baik.

***

Setelah pertunangan selesai keluarga Aldo pulang dan menyiapkan untuk acara pernikahan Bunga dan Aldo.

Keesokan harinya.

Bunga : Mah Bunga pamit keluar sebentar yah mah. Bunga bosen dirumah mulu.
Mamah Bunga : Mau kemana sayang ?
Bunga : Mau keluar sebentar mah, bolehkan?
Mamah Bunga : Kamu kan nanti sore mau ke butik sama Aldo untuk ngambil gaun pernikahan kamu sayang.
Bunga : Iya mah Bunga tau tapi Bunga pengen keluar sendiri mah, sebentar ajah.
Mamah Bunga : Bener yah jangan lama lama.
Bunga : Iya mah. Kunci mobilnya mana?
Mamah Bunga : Kunci mobilnya ada sama papah.
Bunga : Ya udah iyah mah.
Mamah Bunga : Iyah sayang.

Bungapun menanyakan kunci mobil yang ada pada papahnya.

Bunga : Pah kunci mobil ada dimana?
Papah Bunga : Ada dilaci meja kerja papah sayang. Kamu mau kenama sayang ?
Bunga : Bunga mau keluar sebentar pah. Bunga bosen dirumah mulu.
Papah Bunga : Tapikan besok acara pernikahan kamu sayang.
Bunga : Iya pah Bunga tau.
Papah Bunga : Gak baik sayang calon pengantin keluyuran sendirian.
Bunga : Bunga gak bakalan lama ko pah tenang aja.
Papah Bunga : Ya udah kalo gitu hati hati yah bawa mobilnya.
Bunga : Iya pah.

Bunga pun berangkat ke taman yang biasa iya bertemu dengan pacarnya Dimas.

 Baca selanjutnya

Kembali ke bagian enam

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here