Dijodohkan #05

0
706
views

Bagian Lima


Bunga berusaha memberanikan diri berbicara kepada orang tuanya untuk membatalkan perjodohannya dengan Aldo.

Bunga : Mah pah aku mau bicara.
Papah Bunga : Bicara aja sayang.
Bunga : Aku mau pertunangan aku dengan Aldo dibatalkan.
Mamah Bunga : Gak bisa sayang. Pokoknya kamu sama Aldo harus bertunangan, ini juga demi kebaikan kamu.
Bunga : Iya mah Bunga tau. Tapi setelah Bunga pikir pikir Bunga gak siap bertunangan dengan Aldo, lagian juga mamah tau sendiri Bunga sudah punya pacar masih aja dijodoh jodohin.
Mamah Bunga :Ini semua demi kebaikan kamu juga sayang. Orang tua mana sih yang gak mau lihat anaknya bahagia.
Bunga : Iya mah Bunga tau tapi Bunga gak mau tunangan sama Aldo.
Mamah Bunga :Kamu jangan begitu sayang. Kamu jangan malu maluin mamah sama papah.
Hari pertunangan kalian udah tinggal 3 minggu lagi.
Bunga : Tapi mah.
Mamah Bunga : Jangan tapi tapi pokoknya kamu harus nurut sama mamah.

Bungapun berlari kekamarnya.

Papah Bunga : Mah jangan terlalu kasar sama Bunga. Bunga kan anak satu satunya kita.
Mamah Bunga : Iya pah, lagian juga ini demi kebaikan anak kita juga.
Papah Bunga : Iya papah tau mah, tapi jangan terlalu kasar yah sama Bunga kasian.
Mamah Bunga : Iya pah, lagian juga mamah ingin lihat Bunga bahagia bersama nak Aldo. Ibu mana sih yang gak mau lihat anaknya bahagia.
Papah Bunga : Iya mah.

Bunga yang mengurung dirinya dikamar menangis tak henti hentinya karna tak bisa membatalkan perjodohannya dengan Aldo.

Ketika malam tiba ia berusaha menemui kekasihnya tanpa sepengetahuan orang tuanya.

Bunga :Lebih baik aku pergi menemui Dimas biar aku bisa menceritakan semuanya.
Dengan mobilnya ia pergi ke tempat Dimas.

Dimas : Kamu kenapa sayang? Kenapa bunga mawar merah ku yang cantik ini bersedih?
Bunga :Aku sedih sayang. Perjodohan aku sama sama Aldo gak bisa di batalin.
Dimas : Terus kamu maunya gimana?
Bunga :Aku mau kita nikah lari aja biar aku gak dijodoh jodohin lagi sama orang tua aku.
Dimas :Tidak sayang aku tidak mau.
Bunga :Kenapa?
Dimas :Tidak sayang aku tidak mau nikah lari sama kamu.
Bunga : Kenapa? Apa kamu sudah tidak cinta lagi sama aku?
Dimas : Tidak sayang yang aku mau aku nikah sama kamu dengan persetujuan orang tua kamu sayang tidak dengan cara nikah lari.
Bunga: Iya sayang tapi gimana aku bingung lertunangan aku tinggal 3 minggu lagi. 3 minggu itu bukan waktu yang lama.
Dimas :Iya sayang. Ya udah kalo gitu aku akan coba bicarain tentang hubungan kita sama orang tua kamu besok.
Bunga : Ya udah iya sayang kalo begitu aku bisa tenang.
Dimas : Iya sayang. Sekarang kamu pulang yah udah jangan bersedih lagi.
Bunga : Iyah sayang.

Keesokan harinya Dimas pun datang kerumah Bunga.

Dimas : Permisi
Setelah mendengar suara Dimas, Bunga bergegas membukakan pintu.
Bunga : Silakan masuk.
Dimas : Iyah.
Mamah Bunga: Siapa yang dateng?
Dimas : Saya tante
Mamah Bung : Mau apa kesini?
Dimas : Saya mau membicarakan hubungan saya dengan Bunga anak tante, saya ingin melamar Bunga.
Mamah Bunga : Bunga sudah tante jodohkan sama pemuda yang bernama Aldo. Ia tampan, mapan dan sudah pasti ia bisa membahagiakan anak tante.
Dimas : Tapi saya juga akan berusaha membahagiakan anak tante dengan sekuat dan semampu saya. Memang saya belum mempunyai pekerjaan tetap tapi saya akan berusaha bekerja keras demi anak tante.
Mamah Bunga : Tidak bisa, keputusan tante sudah bulat, tante akan tetap menjodohkan anak tante dengan Aldo.
Kalo bisa secepatnya.
Bunga : Mah tolong beri kesempatan buat Dimas.
Mamah Bunga : Tidak sayang mamah bilang tidak ya tidak.(Pergi meninggalkan Bunga)
Dimas : Sudah lah sayang mungkin ini yang terbaik untuk kita.
Bunga : Tidak sayang tidak(menangis)
Dimas :Jangan menangis sayang mungkin cukup sampai disini hubungan kita.
Bunga : Apakah kamu menyerah dengan semua kata kata mamahku sayang?
Dimas : Tidak sayang aku tidak menyerah dengan kata kata mamah kamu sayang. Tapi aku sadar mungkin kamu akan lebih bahagia bersama Aldo pilihan mamahmu. Sudah yah aku pergi jaga diri kamu baik baik, aku permisi.(Pergi keluar dari rumah Bunga)
Bunga : Sayang jangan tinggalin aku.

Setelah Dimas pulang.

Mamah Bunga : Bunga sayang sinih mamah mau bicara sebentar.
Bunga : Bicara apa mah?
Mamah Bunga : Sini sayang duduk di deket mamah.
Bunga : Iya mah, ada apa?
Mamah Bunga : Sayang pertunangan kamu sama nak Aldo dimajuin minggu depan..
Bunga : Kenapa mah? Kenapa secepat itu?
Mamah kan tau Bunga sayangnya sama Dimas bukan sama Aldo mah.
Mamah Bunga : Iyah sayang mamah tau tapi ini juga demi kebaikan kamu.
Bunga : Iyah mah Bunga tau. Tapi Bunga ingin nentuin pilihan Bunga sendiri mah, Bunga sudah besar, Bunga bukan anak kecil lagi.
Mamah Bunga : Iyah sayang mamah juga tau itu. Tapi bagi seorang mamah anak itu selalu selalu kecil dimata mamahnya begitu juga kamu sayang.
Bunga : Tapi kenapa mah? Kenapa secepat itu mamah mau tunangin Bunga itu juga tanpa sepengetahuan Bunga?
Mamah Bunga : Maafin mamah sayang.
Bunga : Seharusnya mamah bilang dulu sama Bunga. Bunga juga berhak nentuin kebahagiaan Bunga mah.
Mamah Bunga : Iyah sayang kamu harus bahagia.
Bunga : Iyah mah tapi bukan dengan Aldo tapi dengan Dimas.
Mamah Bunga : Kamu harus nurut nurut sama mamah sayang.
Bunga : Ya udah terserah mamah. Asalkan mamah bahagia.(menangis sambil berlari menuju kamarnya)

Seminggu kemudian

(Hari pertunangan Bunga Dan Aldo)
Mamah Bunga : Sayang ayo cepet bangun sayang hari ini hari pertunangan kamu sama Aldo.
Bunga : Iyah mah(Bangun tidur)
Mamah Bunga : Ayo sayang cepet mandi, jangan malas hari ini kan hari pertunanagan kamu sayang.
Bunga : (Bangun tidur) Iya mah Bunga bangun.
Mamah Bunga : Cepat ya sayang.
Bunga :Iya mah.

Selepas Bunga dandan Bunga sendirian dikamarnya.

Bunga : Aku bingung, hari ini hari pertunangan aku sama Aldo. Aku harus gimana??
Jika aku batalin mamah aku pasti kecewa dan jika tidak aku batalin bagaimana hubungan ku sama Dimas ?
Aku bingung banget.

Didepan pintu kamar Bunga

Mamah Bunga : Sayang udah selesai belum dandannya.
Bunga : Bentar mah, sebentar lagi.
Mamah Bunga : Ya udah sayang jangan lama lamaya.
Bunga : Iya mah.

Selepas mamah nya pergi Bunga yang sendiri dikamarnya menangis seorang diri dikamarnya.

Mamah Bunga yang menunggu lama datang kembali menemui Bunga.
Mamah Bunga : Bunga sayang cepet tamu tamu udah pada dateng sayang
Bunga : (Membukakan pintu) Iya mah.
Mamah Bunga : Kenapa kamu menangis sayang?
Bunga : Nggak mah Bunga gak papa.
Mamah Bunga : Beneran kamu gak papa sayang ?
Bunga :Iya mah Bunga gak papa.
Mamah Bunga : Apa kamu sakit sayang ?
Mamah Bunga : Tidak mah Bunga tidak sakit.
Mamah Bunga : Apa kamu tidak mau pertunangan ini terjadi makanya kamu menangis.
Bunga : Tidak mah tidak seperti itu.
Mamah Bunga :Terus kenapa sayang ?
Bunga : Gak papa mah Bunga beneran gak papa..(Tersenyum)
Mamah Bunga : Ya sudah kalo gak papa, ayo tamu tamu sama keluarga nak Aldo ydah pada nunggu.
Bunga : Iya mah.
Mamah Bunga : Udah jangan nangis lagi sayang malu sama kelurga nak Aldo dan tamu tamu.
Bunga : Iyamah.

Meskipun didalam hatinya menangis Bunga tetap saja berusaha untuk tersenyum dan berusaha tegar menjalani semua masalahnya.

 Baca selanjutnya

Kembali ke bagian empat

Silahkan Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here